Mutiara-Mutiara Dari Samudra

Ini.. adalah mutiara-mutiara, yang kukumpulkan dari kedalaman samudra grup kami. Masing-masing, dengan kilauannya tersendiri. Indah..

Silahkan, kalungkan di ruang benakmu. Gelangkan pada tangan kemaknaanmu. Serta sematkan sebagai cincin, pada jemari hikmahmu.

*****@*****

ketika kau datang,
cahaya bintang begitu cemerlang
kau hilang aku begitu merindukan...
segenap jiwa pun tersadar...
cinta bukan terbunuh olehku,
namun ia telah hancur olehmu...

by Dany Kindaichi Nagareboshi)

namun ia tlah hancur olehmu
membuatku menjadi pesakitan
dirudung gejokan hempaskan tawa
diamkan kebisingan dalam alunan sepi
kaupun hilang disaat batin butuh keberadaan..


(by Geny Raia)

aku hanya mampu menulis dalam hati
aku tak sanggup menorehkan penaku di atas kertas.
penaku tak sanggup berbagi
penaku adalah hatiku yg hanya mampu menoreh perasaanku yg sedih ataupun senang
oh penaku kapan kau bisa berbagi dgn yg lain???

ku tunggu nyalimu


by Budi Setya Ayu)

dalam lelapmu sayang,kutemukan kebahagiaan...
damai dalam kepolosan..
meski semua tak selalu seperti yg kau ingin.
tapi manisku,hidup memang seperti itu...
harapku hnyalah suatu saat kau akan kuat dan tegar
tapi sementara itu,tetaplah ceria sayangku
karena bahagiamulah yg terpenting bagiku

putri kecilku....


by Syahidah Nurjannah)

hmm... nulis??

nulis itu perlu ilmu...!!!
nulis itu perlu ilmu...!!!
nulis itu perlu ilmu...!!!


by Hanya Manusia Biasa)

izinkanlah aku untuk bertanya wahai penghuni bumi..
salahkah jika aku merindukan seseorang?
kutitipkan rinduku pada angin
melambai lembut dipelupuk nurani..
menyampaikan harapan.. membangun asa..
namun apa yang kudapat..?
sebuah penantian yang begitu panjang...
hingga aku terduduk lesu..
berkata bahwa 'rinduku ini sia-sia...
setelah apa yang kurasa, masihkah boleh aku merindu? wahai penghuni bumi...


by Tri Wahyuni)

Ya Rabb
Kepasrahanku hanya padaMU
Penghambaanku hanya untukMU
Dan aku berharap,rasa Cinta & Rindu ini juga ku tujukan padaMU
Jangan KAU beri Ruang terhadap Cinta yang hanya Menipu
Jangan KAU beri Kesempatan pada Rindu yang hanya akan menyiksa Qolbu karena DuniaMU
Aku menghiba Lautan KasihMU
Bentangkan Samudra CintaMU padaku
ENGKAUlah Muara Keluh-Kesah & Bahagiaku


by Tiana Umar)

Penulis Hebat, Motivator Dahsyat

“Syarat untuk bisa menulis itu cuma satu ...,”

masih menancap kuat di korteks serebral otakku ucapan Baban Sarbana

suatu sore di Sekolah Alam Bogor nan asri,

“yaitu SENANG BERBAGI!



Ucapan yang sangat membahagiakanku, menguatkan keyakinanku bahwa menulis itu mudah, menulis itu ibadah dan sudah seharusnyalah sebanyak mungkin orang di dunia digairahkan untuk senang menulis.



Pulang dari sana, langsung kujelajahi belantara internet untuk menemukan pelatihan penulisan on line dan berjumpalah aku secara virtual dengan Bang Jonru sang mentor yang semangatnya menyala-nyala, yang gairah menulisnya membias dari tiap kata yang ditulisnya.

Oya, perkenalkan. Namaku Galuh Chrysanti. Usiaku 34, ibu rumah tangga dengan dua balita. Senang menulis sejak kecil dan juga sangat menikmati memotivasi orang lain ke arah kebaikan. Ketika ternyata dua hobiku ini bisa disatukan, waah, senangnya bukan kepalang.

Betapa besar hutang budiku pada mereka yang tulisannya kubaca, yang menaikkan semangatku di kala redup, menginspirasi ketika minim ide, membuatku tertawa, terharu, membuatku belajar tentang kehidupan hanya dengan duduk membaca, dan diatas segalanya, semakin mengenal Dia yang mencipta.



Kubayangkan, betapa besar amal sholeh yang mereka terima, amal sholeh yang berumur panjang karena pahalanya insya Allah kan terus mengalir selama karya mereka dibaca dan diamalkan. Uugh, ibarat MLM, berarti yang juga berhak mendapat kebaikan dari amal para penulis itu adalah para motivator di balik para penulis itu dong, ya?



Para motivator inilah yang awalnya membuat kebaikan ini dapat terus disebarkan. Melambungkan keyakinan yang selama ini mengakar kokoh di hatiku, bahwa kebaikan itu harus selalu disebarkan, diteruskan, dibagi, dialirkan tiada henti.



Bahwa ‘kalau cuma’ bisa menulis itu mudah dan bahwa semua orang bisa menulis sama sekali bukan omong kosong, aku sendiri sudah membuktikannya. Ceritanya begini ....



Bayangkanlah sebuah sekolah taman kanak-kanak nun jauh di Kota Minyak Balikpapan. Jabalussalam namanya. Lebih tepat sebetulnya disebut ‘syurga’nya anak-anak. Karena sungguh, cita-cita sekolah itu adalah membuat anak-anak bergembira ketika belajar, berbahagia ketika mengenal Rabb mereka.



Guru-gurunya ... hmm, hatiku sungguh menghangat ketika mengingat guru-gurunya. Para guru tersebut insya Allah sangat meyakini bahwa segala aktivitas di sekolah itu adalah sajadah panjang mereka yang berujung pada perjumpaan nan indah dengan Allah swt kelak.

Suasananya sangat ceria. Anak-anak yang menangis-mungkin karena malu atau karena rindu pada orangtua mereka yang tidak boleh menunggui- akan dihadiahi belaian cinta dan pelukan hangat oleh guru-guru penyayang.



Anak-anak diajak bermain, bersenang-senang di alam terbuka, tadabur, berzikir, mengenal Allah dengan segala kebesaranNya. Oooh, alangkah sayangnya, alangkah sayangnya jika ini semua tidak terdokumentasikan. Kebahagiaan ini harus dibagikan, keindahan ini harus diceritakan pada dunia.



Aku yang waktu itu diamanahi sebagai kepala sekolah di sana pun tak tahan untuk tidak menyemangati para guru agar segera menuliskan pengalaman mereka dan kemudian mengumpulkannya menjadi sebuah buku.



Oya, latar belakang pendidikan sama sekali bukan alasan untuk merasa tidak mampu menulis. Waktu itu dari kami bertigabelas, hanya tiga yang sarjana. Kemampuan awal menulis itu seperti kata Bang Jonru, lebih merupakan “default factory setting” kita. Untuk lebih jelasnya, coba klik di http://www.penulishebat.com/ .



Aku sendiri sangat yakin pada potensi para guru, apalagi yang akan mereka tulis adalah pengalaman sendiri. Kalau saja hati mereka bisa memegang pena dan menulis sendiri, tentulah sudah berlembar-lembar tulisan yang mereka hasilkan karena melimpahnya kekayaan pengalaman batin mereka dalam mengajar.



Hasilnya, terkumpullah 43 tulisan hanya dalam waktu satu minggu. Bahkan semangat menulis ini juga berkobar dikalangan orangtua murid yang akhirnya ikut menyumbang 14 tulisan. Luar biasa sekali bukan kekuatan sebuah keyakinan? . Satu bulan kemudian, “Pelangi di Jabalussalam” pun naik cetak 400 eksemplar dengan menuai respon pembaca yang menggembirakan hati.



Kini –setahun lebih berselang—dengan haru kubaca tulisan teman-teman guru di Balikpapan lewat status maupun notes facebook mereka yang semakin lama semakin indah, semakin kaya, semakin bermakna.



Sebelum menggagas buku “Pelangi di Jabalussalam”, bersama teman-teman guru di beberapa sekolah di Balikpapan aku ikut mendirikan KPBA Cinta Pena (Kelompok Pecinta Buku dan Anak Cinta Pena). Kami mengadakan pertemuan satu bulan sekali untuk saling memotivasi menulis, membedah buku, mengadakan workshop penulisan, dan lain-lain. Sayang sekali mungkin karena kurang diprioritaskan, kegiatan positif ini sekarang mati suri. Padahal manfaatnya sangat banyak. Aah, betapa indahnya jika terbentuk pula KPBA-KPBA di daerah lain untuk memfasilitasi peningkatan kemampuan membaca dan menulis para guru di seantero penjuru nusantara.



Kalau boleh, ingin kutitip pesan untuk saudaraku para pahlawan tanpa tanda jasa ini. Jika menulis adalah sebuah kewajiban dari Ilahi, maka para gurulah seharusnya yang pertama mengemban amanat ini. Para guru adalah kunci utama perubahan kebaikan di suatu negeri. Menulis akan menyebarkan kebaikan-kebaikan yang mereka miliki ke seluruh pelosok negeri.



Menulis itu mencerdaskan, menajamkan hati, meningkatkan kepercayaan diri. Dan percayalah, menulis itu mudah. Kuncinya seperti kata Kang Baban Sarbana cuma satu : senang berbagi. Dan bukankah kunci sederhana ini pastilah sudah mutlak dimiliki oleh setiap insan guru? Nah, untuk mengembangkan ketrampilan teknisnya, ikuti trik jitu Bang Jonru di “Rahasia Terbesar Penulisan” dengan membuka account di sekolah menulis online-nya di http://www.SekolahMenulisOnline.com/ . Trik yang super ampuh! Segera buktikan sendiri!



Kini, telah dua tahun aku pindah ke Bogor. Semua peristiwa di atas terjadi sebelum aku membaca tulisan Bang Jonru, sang mentor SMO (Sekolah Menulis Online) dari layar internet di kamarku. Ketika satu demi satu emailnya kubaca lewat kursus menulis gratis 9 minggu-nya, rasanya ingin ku menangis. Rinduku pada guru-guru Jabalussalam di Balikpapan menyesak di dada, membuat air mata hati tiada berhenti berderai. Rinduku pada KPBA Cinta Pena .... Aah, alangkah sayangnya jika mereka di sana tidak ikut menikmati tulisan-tulisan ini. Kuingin terbang ke Bumi Borneo, berada bersama mereka untuk membedah tulisan-tulisan Bang Jonru kemudian siap mengamalkannya, menggoreskan pena, menarikan jari di atas keyboard pc, menulis, berkarya, bergerak bersama thawafnya alam semesta dalam rangka zikirnya pada Allah.



Menulis itu mudah. Namun untuk menjadi penulis hebat adalah sebuah perjuangan. Bacalah promo buku “Cara Dashyat Menjadi Penulis Hebat” di http://www.penulishebat.com/ dan jumpai covernya yang atraktif di http://www.penulishebat.com/images/cover_penulishebat.jpg . Saya juga sangat merekomendasikan Anda untuk ikut bergabung di di fan page –nya di http://www.facebook.com/penulishebat atau http://www.twitter.com/penulishebat , Anda akan terpesona oleh pandangan baru bahwa penulis hebat bukan diukur dari banyaknya karya yang dihasilkan. Penulis hebat adalah pembuktian karakter, percaya diri, motivasi tinggi, semangat yang tak pernah padam dan pantang menyerah.



Menjadi penulis hebat seperti dijelaskan dengan jernihnya oleh Bang Jonru adalah cita-citaku, impianku, tujuan setiap gerak langkahku. Karena dengan menjadi penulis hebat, insya Allah aku dapat meniti jalan menuju motivator dashyat lewat tulisan-tulisanku, lewat buku-bukuku.



Saat ini kuhujamkan jauh ke hatiku yang terdalam, dan semoga terbangkitkan juga mereka yang membaca tulisan ini :



“Wahai diri, menulislah, karena menulis itu rahmat.

Bekerjakeraslah engkau untuk dapat menjadi penulis hebat.

Karena penulis hebat adalah jalan menjadi motivator dashyat.

Bisa menggerakkan ribuan orang untuk ikut menjadi hebat, melintasi ruang, menembus jaman.

Karena membuat orang lain menjadi hebat adalah kebahagiaan terbesar.

Dengan tulisanmu, ajaklah orang lain untuk merindukan syurga dengan berbagai cara.

Bayangkanlah wahai ruh,

Betapa indahnya jika kelak berkumpul di syurga, dengan teman-teman yang –atas ijin Allah—

ikut menjadi hebat di dunia karena membaca tulisanmu.

Allahlah pemilik segala kebesaran, jadikan dirimu jalan rahmatNya untuk semesta.

Maka, dengan ini kutantang mereka yang masih juga meragukan bahwa menulis itu mudah. Sama seperti tantangan yang kuberikan pada mereka yang masih juga mempertanyakan bahwa Allah Maha Penyayang, Maha memudahkan segala cita-cita baik kita. Dengan segenap ikhtiar, Ialah yang akan memudahkan tercapainya keinginan yang membuncah ini untuk menjadi penulis hebat, Insya Allah.

Tulislah kebaikan apa saja. Latihlah pikiran kita, hati kita, rasa kita dalam jalinan kata. Setiap hari, setiap saat, sempatkan dan jangan tunda lagi. Goreskan idemu di kertas, di keyboard hp atau komputer. Dan nantikan kejutan manis dari Allah ketika suatu hari kita dilejitkanNya dalam sebuah karya yang bermanfaat bagi orang banyak, yang meneruskan kebaikan bahkan ketika kita sudah tak lagi menghuni dunia yang fana ini.



Mari terus kepalkan tangan teman-teman, semangat dan terus beramal. Ucapkanlah : Allahu Akbar, bil JIDDI !

Sukses Kala Sendiri

Tujuh Ramadhan



Pendakian menuju kebaikan itu, bukan hanya lurus, kemudian sampai di puncak dengan sejuta rasa sukses, sangat mulus. Tentu ada kenangan paling indah selama perjalanan melalui lereng-lerengnya, mengitari sebuah bagian yang tak mungkin dilalui. Terjatuh, karena tersandung akr-akar pohon nan besar, yang ada di sepanjang setapak-setapak itu. Sesekali terjerembab, menginjak lubang yang tak terlihat. Terkilir, kram kaki atau yang lainnya. Itulah yang membuat buku ”KESUKSESAN” sangat digemari. Aroma perjuangan, selalu memacu adrenalin untuk ikut bergelora bersamanya.

Begitulah Ramadhan seharusnya bagi jiwa-jiwa kelana iman. Merasakan sulitnya menahan setiap syahwat diri, yang melingkari zona ingin. Ingin ini, ingin itu, ingin kesana, ingin kesini, ingin begitu, ingin begini, ingin lagi.. lagi dan lagi. Dan tentu tak semua ingin bisa dipenuhi kala berbuka. Bahkan berbuka pun kita masih tetap berpuasa. Berpuasa lisan kita, dari mencela atau menyebut-nyebut kurangnya nikmat. Karena kadang tanpa sengaja terucap, ”Duuh, coba ada buah ya.” atau ”Enak kayaknya, kalau ada jus.”

Puncak sukses Ramadhan yang sesungguhnya, bukanlah di ujung hari-hari itu. Namun, senja-senja ramadhan adalah rintangan-rintangan yang mesti dilalui satu demi satu, yang kemudian terakumulasi di akhirnya. Seberapa berhasilnya kita ketika menghadapi setiap rintangan. Itulah yang menjadi bahan hitungan bagi suksesnya.

Pendakian ramadhan, adalah pendakian pribadi. Sekalipun ada orang-orang tercinta, manusia-manusia tersayang di sekitar kita. Namun, Ramadhan sesungguhnya adalah proses pencapaian kesuksesan individu. Karena, kebersamaan akan selalu membawa semangat yang luar biasa tentunya. Untuk menahan setiap bujukan nafsu yang ingin dipenuhi. Kebersamaanlah yang memotivasi kita untuk kuat dan bertahan hingga selesai. Itu, sungguh mempermudah apa yang kita sebut puasa atau shaum.

Namun, bagaimanakah puasa kita kala kita sedang bersendiriian..??

Baru sepekan berjalan. Terasa mulai berat tubuh dan mata ini semakin bernafsu untuk tertutup. Lihat ke kanan, ternyata sedang sendiri. Lihat kekiri, nyatanya memang sendiri. Hingga akhirnya meredup terbawa kantuk, karena tiada sosok-sosok lain yang memberi semangat, memotivasi untuk terus istiqamah menggelar ibadah dan amal. Mencoba menemukan keteladan dalam wujud-wujud shalih di dekat kita. Toh, tak selamanya kita akan bersama mereka. Kala itulah, puasa dicoba, dengan sebenar-benarnya.

Pengawasan terhadap panca indera yang melemah. Tak terbatas lagi, apa yang mestinya tidak dipandang. Lisan yang terbebas dari kawalan, lalu berkeliaran merusak keriangan. Telinga terbuka bagi setiap suara, berita dan kabar. Tiada filter yang memfungsikan hati untuk menahan setiap gerak diri. Begitulah seringkali jika kita bersendiri.

Akankah, orang lain, yang kita sayangi, selalu ada bersama kita. Mengawasi kita, memberi kita semangat, menggandeng kita untuk terus berjalan, membantu kita dikala kesulitan, menarik kita untuk berdiri kala kita jatuh. Adakah mereka akan terus ada di sisi kita, memberi tahu akan keharusan, menginfokan kebaikan, mencoba membenarkan sesuatu yang salah pada diri kita. Akankah mereka terus ada..??

Jawabannya, TIDAK. Sekali-kali tidak. Karena, pertemuan itu, sejolinya adalah perpisahan. Persatuan itu, pasangannya adalah perpecahan. Kebersamaan itu kebalikannya adalah kesendirian. Semua akan terjadi pada kita. Saatnya, mengandalkan diri kita. Lupakan keteladanan, karena kala bersendiri keteladanan itu semu. Hanya memory yang membekas keras pada rasa. Semua bisa punya memory tentang keteladanan. Namun, yang membuatnya berbeda adalah, siapakah di antara kita yang berhasil memanfaatkan keteladanan itu, kala sepi. Siapa yang sukses membangun kebaikan bagi dirinya, kala sendiri. Karena, kebersamaan dan kesendirian itu sebenarnya adalah kawan. Layaknya, tangan kanan dan tangan kiri. Namun, ketika tangan kanan memberi, tak selayaknya tangan kiri tahu. Ketika amal dilakukan, sendiri ataupun dalam kebersamaan. Amal itu selalu menjadi rahasia kita dan Allaah.

Mari diri.. semangat lagi

Meski sepi.. yuuuk beramal lagi

Jauh dari riuh tepuk tangan dan puji

Namun.. ayolaaaaaaah jiwa

Kita sukses bila bersama

Dan kita pula berhasil, meski tiada siapapun jua

Langkah Kecil Menuju Ramadhan



Duhai dikau semua. Termasuk diriku yang telah melakukan perjalanan panjang. Di antara belukar cerita peradaban. Telah kau temui, hari-hari terang yang dirajai nafsu. Di mana setiap kesenangan, diikuti tanpa ragu. Tetap kau batasi dengan nilai-nilai yang memenuhi kemampuan diri dengan garisan pena hati. Namun, begitulah sebelas bulan perjalanan kita serasa lepas setiap benteng diri. Dilucuti satu-satu oleh semakin jauhnya kita dari yang kita sebut cahaya.

Mujahid..

Beberapa tikungan jalan lagi, ketika kita temukan kerikil-kerikil yang kan sedikit menggores telapak-telapak kaki harapan. Beberapa tanjakan lagi, kala kita mesti menggapai sukses-sukses di puncak hari. Beberapa turunan lagi, yang mesti kita lalui untuk menemukan lembah-lembah kedamaian di ujung-ujung senja yang sentuh rasa. Beberapa matahari lagi, yang akan kita nikmati untuk menemani kita memacu energi seperti cahayanya. Beberapa kelembutan bulan, yang senantiasa syahdu menghias hati yang penuh rindu. Serta beberapa taburan bintang lagi, yang perlu kita kumpulkan untuk menghias jiwa-jiwa yang mencinta. Ya.. tinggal beberapa masa lagi. Kita kan jumpa dengan malam-malam bergelimang berkah. Pula pagi, siang dan senja yang banyak rahmah.

Mujahid..

Bagi mereka yang telah dijanjikan pertemuan dengan sang Ramadhan. Sungguh, telah dihidangkan nikmat bagi kita untuk direguk sepuasnya. Sungguh, Allaah sangat inginkan kita semua bisa memasuki surga-Nya nan indah. Tak kurang Sang Maha Rahmaan menyediakan fasilitas-fasilitas bermutu, yang diberi jaminan bagi kita akan memijak surga jika menggunakan fasilitas-fasilitas itu dengan maksimal. Setiap tamu Ramadhan, adalah manusia-manusia yang diberi waktu untuk menikmati kesempatan bermegah-megah dengan pakaian-pakaian amalannya. Bersama detik-detik yang seharusnya digunakan untuk bercengkrama dengan ibadah-ibadahnya. Diiringi senandung kalam yang mengalir syahdu dari lisan-lisan yang penuh rindu. Setiap siang yang kan terasa panas dan menyengat, penguji hati dan kekuatan benteng diri. Malam-malam yang terasa sejuk, penggoda mata tuk menutup dan terseret oleh kantuk. Senja-senja yang makin teduh, penarik jiwa tuk penuhi setiap sisi puas. Shubuh-shubuh nan ramai, memancing ingin tuk isinya dengan perjalan pagi nan sia-sia. Masa-masa yang sangat berharga. Sebuah fasilitas untuk mencetak jiwa. Pembentuk taqwa.

Semakin banyak ibadah, semakin banyak kebaikan, maka Allaah berikan bermacam-macam nikmat. Nikmat yang paling besar ialah ditambahkannya keimanan.

Mujahid…

Perang terbesar itu akan digulirkan. Pertemuanmu dengan Ramadhan, kan membantumu tuk lebih kuat. Lebih mampu menguatkan kendali atas diri. Makin sigap menjaga setiap sisi syahwat, agar tak bebas berkelana pada angan yang meng-angin. Jauuuuuh, tanpa kenal tempat jelajahnya dan tiada peduli ranah pijakannya. Hanya menghayal panjang penuh harap, tanpa mujahadah. Panggullah senjatamu serentak, hingga kalut dunia karena takut melihat kau bangkit dengan perkasa. Syaithanpun terbirit melihat kau sanggup kuasa diri dalam kawalan ratusan peluru sujud. Angkatlah panji semangat tuk berlomba melumpuhkan musuh diri, satu demi satu. Hingga fajar Syawal menyambutmu dengan kemenangan yang dijanjikan. Kembali fitri, dengan selembar jiwa yang suci. Bersih dari sampah-sampah hati yang mengotori perjuangan ini. Sehingga pantaslah diri tuk menerima sebutan mujahid.. pejuang.. satria.. Dan siap, untuk pertarungan yang sebenarnya.
Wahai orang yang selalu mencari dan beramal kebaikan, bergembiralah. Wahai orang yang mencari dan berbuat amal keburukan, berhentilah. Seruan ini terus didengungkan sampai akhir bulan Ramadhan.” (HR Ahmad dan Nasa’i)

*****@*****

Memanjangkan langkah
Sambil berhitung
Semogalah kami pemilik keberuntungan
Dengan beberapa jejak dan cerita
Yang mesti kami buat

Menanti kesempatan
Menyibak fajar baru
Yang telah hadir di ruang rindu
Sekian lama

Memohon dengan sangat.
Sampaikan kami..
Pada hari-hari berkah
Pada malam-malam syahdu
Pada udara yang Engkau Rahmati padanya

Sampaikan jiwa-jiwa cinta ini
Pada detik-detik itu
Sebuah arena pertarungan dengan nafsu
Di waktu-waktu para perindu

Beberapa langkah lagi
Memohon dengan sangat..
Izinkan..
Detak jantung ini
Berdenyut nadi
Hingga sampai seiring fajarnya
Perkenankan..
Udara berkelana
Penuhi relung-relung hidup kami
Relakan..
Otak kami tetap dengan denyut pikirnya

Demi memeluk Ramadhan sepenuh hati

Memohon dengan sangat..
Sampaikan kami… Dengan kaki kecil ini… Menapakkan diri… Di Ramadhan nan Suci… Amiin yaa Rabbal’aalamiin

Catatan-Catatan Aufa *_^




*Catatan 1
Pada suatu hari, ada seorang manusia di ciptakan oleh Allah. Ia adalah manusia pertama yang diciptakan & diturunkan ke surga.. ia bernama Adam. Suatu hari, ia merasa kesepian.. Adam meminta dengan cara berdo'a kepada Allah supaya punya pendamping. Maka, Allah menciptakan Siti Hawa. Siti Hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam. Adam merasa senang sekali, karena sudah ada teman di surga. Dia merasa begitu dekat dengan Hawa, karena Siti Hawa berasal dari tulang rusuknya.
Mungkin Papa dulu..begitu juga ya?? Berdo'a kepada Allah.. supaya bisa ketemu dgn Mama..
"Ya, Allah..'Aku sangat senang karena Papa & Mama bisa ketemu & menikah. 'Aku rasa Raadhii & Azka pasti juga senang...amiin".

*Catatan 2
Ramadhan tlah tiba. Jangan sia-siakan bulan Ramadhan ini, karena pada bulan ini Allah banyak memberikan pahalanya & ampunannya. Contohnya, kalau kita tidur di bulan Ramadhan.. itu adalah ibadah. Kalau ibadah, pastinya dapat pahala dong!! Tapi.. tetap jangan tinggalkan sholat ya.. ^_*
Di bulan Ramadhan dosa-dosa kita juga terampuni. Tapi kalo ada dosa preman & penjahat terampuni??
Itu sungguh terlaluu..!! Terlalu baik, maksudnya ya Allah... :)

*Catatan 3
Mesjid itu sakit. Mesjid itu kecil bentuknya. Dia sakit karena tidak pernah dirawat & dijenguk oleh tetangganya. Tiba-tiba..ada helikopter lewat, dan membawanya pergi jauh..tidak tau kemana.
Pada subuh tiba, jama'ah merasa kaget..karena Mesjidnya sudah tidak ada. Mereka mencari Mesjid kecilnya kemana-mana, bertanya ke teman2 lainnya, ke laut, ke bukit, ke awan, naik balon udara, naik truck, naik pesawat, manjat pohon tinggi..tapi mereka tetap tidak menemukannya. Mereka sedih sekali, mereka rindu sama Mesjid kecil mereka. Tiba-tiba, helikopter lewat..ia membawa mesjid kecil pulang dan ditaruh di tempatnya lagi. Mereka sangat senang Mesjid kecil sudah pulang kembali. Mereka cepat2 memeluknya & membersihkannya..dan sholat berjama'ah di dalamnya. Alhamdulillah...kata mereka. ^_^

teruslah.. menulis, tapi jangan lupa ganti pensilnya yaaa.. ^_^

(By Nadzifah 'Aufa Qothrunnada (9 thn)

Apa Yang Bisa kubawakan Untuk-Nya




Telah jauh ku melangkah...
Berpuluh tahun lamanya aku pergi...
Bermacam-macam yang sudah aku lakukan & kerjakan...
Beraneka ragam yang aku lihat & saksikan...
Semua begitu indah, ngeri, bahagia, sedih, terasa ringan ataupun berat.. selalu mewarnai setiap perjalananku..

Di awal kepergianku, Engkau titipkan aku pada seseorang yg Engkau sangat percaya untuk menjagaku..
Engkau tidak membiarkan aku begitu saja...
Engkau begitu sangat menyayangiku, memperhatikanku & memanjakanku dengan menyediakan bekal yang cukup.. selama aku pergi.
Engkau selalu mengamati & mengawasi setiap detik perjalananku..

Entah kapan Engkau akan memanggilku tuk pulang..
Jantungku-pun slalu berdebar-debar jika tau saatnya tlah datang..
Aku selalu bertanya-tanya, oleh2 apa yang pastas kubawakan untuk-Mu??
Seberapa banyak buah tangan yang sanggup ku jinjing, kupanggul & atau ku seret??
Atau.. Aku, sama sekali tidak sempat atau sanggup membawa ini semua?? Wallahu a'lam bishawab..

Maafkan Aku ya Rabb..
Aku kan berusaha membawanya... walaupun itu berat
Mungkin bisa sebagai bukti... bahwa selama ini aku telah berjalan...
Atau.. sebagai kenang-kenangan, bahwa aku telah mengalami & merasakan semuanya??
Atau.. sebagai bahan untuk menceritakan semua perjalananku kepada-Mu...

Tapi.. aku juga tidak tau,
Apakah oleh2 yg aku bawa.. Engkau akan menyukainya??
Aku khawatir... apa yang kubawa tidak berarti apa2 bagimu...
Atau apa yg kuceritakan... tidak dapat membahagiakan-Mu..
Sedih, jika membayangkan itu.. terjadi?? T_T

Yang aku impikan hanyalah.. apapun yang kubawa..
Dapat membuat-Mu tersenyum bangga, tertawa bahagia, atau terdiam.. krn sangat ingin mendengarkan cerita-cerita ku...
Duhh.. senangnya, jika mimpi itu memang bisa terjadi...

Ya, Allah.. teruslah bimbing aku dlm perjalanan ini..
Tegur aku, jika aku salah melangkah..
Tunjukkan aku arah yg benar..
Izinkan aku pulang, ikut bersama orang2 yg Engkau sayangi...
Dan... tolong bisikkan kepadaku, oleh2 apa yang Engkau suka??
Aku kan sangat berusaha... tuk membawanya..
Dengan tersenyum.... ^_^
Amiiin...

Akulah Orang yang Kau Butuhkan Untuk Itu



Siapa yang sanggup memegang pedangku dalam perang ini…!?

Dalam sebuah kesempatan memeriksa pasukan kaum muslimin dalam perang Badar,
beliau ‘’melelang amal’’ kepada sahabat yang hadir saat itu.
Sebagian besar sahabat mengacungkan tangan, sebagai tanda
keinginan untuk memenuhi tawaran Rasulullah saw tersebut.

Rasulullah saw ternyata tidak terlalu tergoda untuk memuji
reaksi semua sahabat tersebut, kemudian beliau kembali berbicara,
“namun siapa dari kalian yang bisa memenuhi hak dari pedang ini…!?”,
Satu-persatu tangan para sahabat turun kembali, seraya berpikir kembali
untuk tetap bertahan dengan acungan tadi.

Suara itu terdengar dari kejauhan, “Apa hak pedangmu itu wahai Rasulullah…?”,
seorang laki-laki sederhana bertanya, Rasululullah saw mengatakan, bahwa
“Hak pedang ini adalah dipakai sebanyak mungkin membunuh para musuh Allah “.
Jawaban ini semakin membuat sahabat memiliki alasan untuk tidak mengacungkan tangannya.

“Aku adalah orang yang kau butuhkan untuk memenuhi hak pedang itu wahai Rasulullah..!”
Suara gagah itu terdengar jelas dan pasti, aura suaranya melukiskan betapa primanya jiwanya.
Spontan dia keluar dari barisan dan menuju Rasulullah saw yang berada didepan,
kemudian dia mengikat kepalanya dengan kain berwarna merah , lalu dia mengambil
pedang itu tanpa sarungnya dan dia letakkan dengan gagah di depan dadanya.
Semua mata tertuju kepadanya, dia telah menjadi “artis pada perang itu”, dengan dada yang membusung sambil memegang pedangnya, dia melangkah pasti
melewati barisan dan kembali ketempatnya semula, dia bernama Abu dujjanah ra.

Melihat itu, Rasulullah saw bersabda,
”Inilah cara jalan yang paling dibenci & dimurkai Allah swt diatas muka bumi,
Kecuali ditempat ini”.

Ini bukan pamer kesombongan, namun ini adalah refleksi jiwa yang gelisah.
Gelisah tentang siapa yang menjadi penjawab akan Sabda Rasulullah saw tersebut.
Para pahlawan selalu membutuhkan panggungnya, supaya dia bisa menampilkan
dari penampilan maksimal amal perjuangannya.
Para pahlawan membutuhkan “sayembara amal”, bukan untuk dikenal sebagai pahlawan,
namun itu adalah tangga investasi untuk menabung amal kepahlawanannya,
yang selalu dibutuhkannya.
Bukan dalam rangka hitung-hitungan dengan sesama manusia, namun untuk
Perhitungan dihari akhir kelak.
Semua pahlawan telah ditakdirikan hadir untuk melakukan amal prestasi yang prestasius,
Melakukan lompatan-lompatan keberanian dan menyegajakan dirinya untuk tetap
Selalu memiliki hasrat keberanian, karena mereka selalu sadar bahwa salah Satu dari pintu
Keberhasilan itu adalah keberanian .


Gang Depag
Gelisah,” takdir amal sang pahlawan..?”


(Ust. Syukri Wahid)

Beliau telah menulis sebuah buku berjudul

"Manajemen Gerakan Dakwah Dimasa Krisis, Belajar Dari Sejarah Perang Khondaq"

Barakahnya Hidup dengan Satu Istri



...................................................................
Lihatlah Dirimu

Permasalahan yang membuat syariat Poligami menjadi jelek dimata umat islam sendiri adalah….
Niat Poligami tidak lurus karena Alloh
Tidak memiliki Ilmu, untuk melaksanakan syariat itu

Akibatnya citra keluarga Poligami adalah menjadi Buruk
Karena hampir semua keluarga Poligami di Indonesia
Membuat roboh atau minimal gempa yang sangat dahsyat pada Bangunan yang Pertama yang di bentuk
Yaitu Keluarga pertama atau Istri Pertama

Disini engkau harus melihat dirimu ????

Apa Yang Dilihat ??

Kebahagiaan cermin Keadilan

Seorang bertanya kepada saya
“Ustad..bagaimana kita tahu bahwa Istri kita Bahagia hidup dengan kita suaminya….??
Lalu saya menjawab
“Ya akhi lihat pada cahaya wajah dan sorot matanya…”
“Jika ia berseri maka ia bahagia denganmu, jika muram dan pucat engkau bisa menjawabnya sendiri…”!!

Dan hampir yang saya perhatikan
Istri pertama pada keluarga Poligami
Memiliki sorot dan cahaya wajah yang redup
Seperti menyimpan beban yang teramat berat…..
Bahkan di kalangan istri para Ulama sendiri yang melaksanakan Poligami

Saya menilai ada ketidak ikhlasan dalam melaksanakan syariat itu

Permasalahannya adalah
Jika engkau ingin melangkah
Membentuk cabang keluarga SAMARA yang baru
Kembali tanyakan pada dirimu
Sudah kah engkau membuat istri pertama mu bahagia ??

Keputusan Bersama Bukan Mutlak Milikmu

Ketika engkau melaksanakan poligami
Yang terjadi adalah keputusan bersama, berdasarkan hasil diskusi yang cukup panjang
Dalam bahasa saya adalah Tarbiyah membina Istri

Jadi tidak dengan tiba-tiba tiada angin tiada hujan engkau berkata pada istrimu mau menikah lagi….
Maka yang akan terjadi adalah Guncangan Jiwa yang teramat sangat pada Istrimu
Dia kaget
Shock
Dan tiba-tiba suhu rumahmu sudah berada di atas 100 derajat celcius
Betapa panasnya Rumah Tanggamu saat itu

Ada dua pilihan jika engkau memaksakan kehendakmu
Untuk menikah lagi dengan kondisi seperti itu
1. PERCERAIAN
2. Pernikahan dengan istri pertamamu akan terasa hambar, tanpa Cinta dan Kasih sayang, yang ada adalah benci dendam, dan doa istri yang merasa terzalimi.

Tapi jika engkau mulai membina istrimu
Memperbaiki akhlak
Memperbaiki ibadahmu
Membahagiakan istrimu
Maka yang terjadi adalah dialog
Mulai dari tema Poligami, criteria istri kedua, sampai nama calon istri keduapun, istri pertamamu memberikan masukan, usulan, dan kritik
Inilah Keputusan Bersama
Maka yang keluar dari hasil Keputusan itu adalah
KEIKHLASAN ISTRI untuk Melaksanakan Poligami
Dan proses ini Panjang
Tidak bisa Instan…..
Dan kekuatan doa pun memainkan peranannya

Indahnya Memiliki Satu Istri

Lihat 10 kondisi dibawah ini

1. Tidak Sanggup Berlaku adil
2. Tidak sanggup Menafkahi
3. Tidak sanggup membahagiakan
4. Tidak sanggup mengelolah kecemburuan
5. Tidak sanggup mengatur waktu
6. Memberikan Citra Negatif pada Dakwah
7. Membuat keretakan Hubungan kekeluargaan
8. Mengurangi Produktifitas Dakwah
9. Mengurangi Perhatian Terhadap anak-anak
10. Menguras Tenaga Pikiran dan Perasaan


Jika satu saja dari 10 kriteria itu antum miliki,maka saran saya jangan pernah berpikir Poligami…..
Benahi dulu dirimu
Atau Bahagiakan Dirimu dengan cukup satu Istri.

Disinilah Letak hilangnya Akal Lelaki
Imam Bisyrun Al-Hafi…..berkata
“ILMU AKAN HILANG DIANTARA DUA PAHA PEREMPUAN…”

Hampir semua pesan yang saya baca, keinginan Menikah lagi..orientasi nya hanya seksual….tidak ada Misi atau Cita yang Besar dan Bening, yang menjadi tema yang pernah saya publikasikan tentang Poligami itu sendiri
Saya memahami mungkin karena ilmu yang belum di pahami….
Disinilah saya mencoba menyusun ulang Pemahaman itu sendiri
Agar tak hanya keinginan itu saja yang melandasi poligami
Terlalu rendah
Terlalu sederhana, jika ia menjadi tujuan dan niat……

Bagaimana menyelesaikan gejolak itu ya Ustad ???
Pertanyaan ini orientasinya seksual
Saya menghitung ada 74 kaum adam yang bertanya di inbox saya ^_^
Kadang saya suka senyum-senyum sendiri membacanya….

Inilah jawaban saya ke antum semua (terutama yang bertanya, saya jawab lagi ya )

BERSENANG-SENANGLAH DENGAN ISTRI SATU-SATUNYA…..!!

Faiz bin Nazih berpendapat : “Apabila (maaf) Kemaluan laki-laki bangun, niscaya hilanglah dua pertiga akalnya…” sedangkan ulama yang lain mengatakan “Hilangnya sepertiga agamanya”

Ini yang saya lihat sebagian besar orang berpoligami, karena syahwat ini…tanpa di iringi ilmu yang memadai dan infrastruktur yang mendukung

Jika ini terjadi pada antum, sementara antum memiliki satu saja dari 10 kriteria di atas
Maka yang harus antum lakukan adalah
Jika birahi dan syahwat itu datang
Sementara kemampuan tidak ada
Maka jalan penyelamatannya adalah
Bersenang-senanglah dengan istri antum satu-satunya itu
Buat variasi, suasana, atau tempat jimak yang nyaman……..”!!

Malu Ustad ??
Jawab beberapa orang pada saya

Lagi-lagi kuncinya Komunikasi
Komunikasi kan lah dengan istri antum
Dialog kan
Dengan begitu semuanya akan cair dan terselesaikan
Sahabat
Disinilah sekali lagi
Islam hadir dengan RahmatNya
Jika kemampuan tak ada
Maka Memiliki satu istri adalah jalan penyelamatan
Jalan keindahan

Maka
Inilah Indahnya Memiliki satu Istri
BarokahNya
Bahagiakan dulu bidadarimu yang satu ini
Niscaya Alloh akan menatapmu dengan tatapan Cinta
Barulah engkau berpikir Poligami

Ingat gunakan Iman dan akalmu
Agar tak ada lagi wajah dan sorot mata yang redup
Pada istrimu……..


)I(hamzah)I(

Keterasingan Hati



Terngiangku satukan zaman membelah masa. Teriak ku disudut sepi hempaskan kesadaran. Tersedu tangis teringat yg terlewat. Teramat pedih jauh meninggalkan nestapa.

Ku Bersajak ditengah galau satukan rasa, beranjak pergi jauh tinggalkan semua, Berdiri teguh menahan keheningan, berlari dalam penat menuju kekosongan dalam lamunan.

Sepiku terhunus pedang kenistaan, kesedihanku merajai logika menuju kebodohan. Sendiri batin berteriak namun tak bersuara. Sejawat penyesalan muncul dlm pengaruh kegelisahan.

tawaku hina dan menggema keruang hampa, bersemayam dalam lubuk hati terdalam,satu kisah hlg namun tak terlupa,membahana ke sudut-sudut gelap.

Terdesakku tersudut kenangan, menyuarakan hati yg telah bisu. Kesenangan hilang bertabur kesedihan, terlempar dalam zona pengharapan.

Tatapan kering tertelan masa, meraih gejolak perantauan. Terbungkam hati dalam pencapaian, menyisakan dahaga masa lalu. tangisku mengalir ke telaga gersang,bermukim di hijaunya keputusasaan.

Mengapa langit hitam kelabu, mengapa gersang terasa, mengapa hitam pekat menyelimuti,mengapa udara menjadi hampa,mengapa ku sirna dalam butiran-butiran.


(Januar Al Farisi)

Harga Jilbab



Harga jilbab yang sedang aku pakai ini, lima puluh ribu rupiah!.
Bordirnya sederhana, aku beli dengan menyisihkan sedikit demi sedikit uang, maka bordirnya teramat indah dimataku.

Jika kau datang padaku dengan tawaran, barter jilbab yang tengah aku pakai ini dengan mahkota emas bertahtakan berlian punyamu,
Dan aku katakan padamu, ” walaupun kau berikan mahkota emas bertahtakan berlian, ditambah lagi mahkota bertahtakan permata yang ada diseluruh dunia, tak akan ku barter jilbab yang tengah aku pakai ini !"

Maka harga jilbabku saat itu lebih tinggi dari total harga mahkkota-mahkota tersebut !

Jika kau datang padaku dengan tawaran barter jilbab yang sedang aku pakai ini dengan seragam kantormu yang pamerkan aurat
Ditambah kedudukan, kehormatan dan gaji yang tinggi dari perusahaanmu yang sanggup menghidupi berpuluh-puluh anak yatim dan fakir miskin
Dan sanggup mengeluarkan berjuta-juta zakat
Juga sanggup menunaikan ibadah hajiku tiap tahun
Jika tawaranmu aku tolak

Maka harga jilbabku saat itu ...
Jauh lebih tinggi dari harga seragam kantormu,
Ditambah nilai kedudukan yang engkau tawarkan
Dan jauh lebih tinggi lagi dari nilai kehormatan yang engkau sodorkan.
Bahkan jauh, jauuuuuuuh .... teramat tinggi lagi dari gaji yang sanggup engkau bayarkan
Ditambah lagi dengan nilai berlipat-lipat pahala dari kemampuan gaji itu untuk menghidupi yatim piatu dan fakir miskin.
Ditambah nilai berlipat-lipat pahala lagi dari kemampuan gaji itu mengeluarkan zakat
Ditambah nilai berlipat-lipat pahala lagi dari kemampuan gaji itu untuk menunaikan ibadah hajiku tiap tahun.
Selama perusahaan itu berdiri dalam batas usia kerjaku
Jumlahkanlah ..!
Sungguh, harganya jadi teramat tinggi

Maka ,
Jangan beli jilbab yang tengah aku pakai ini !

(By Maya Amhar)

A Love That Will Last



Entah kenapa malam tadi bidadariku seperti tersihir dan masuk kedalam duniaku. Malam tadi kami memang ingin mencari suasana yang cozy.

“Aku kok tiba2 kepingin menyesapi secangkir kopi diiringi alunan musik Jazz mas”, katanya..

Aku meliriknya seolah tak percaya; tak seperti biasanya nduk, ada sesuatu yang membuatmu agak berbeda malam ini, tapi tak apalah, malam ini aku akan membawa kemanapun engkau minta. Hmmm..., bagaimana kalau kita ke kafe di tepian sungai Mahakam itu nduk?

Bidadariku mengangguk setuju sambil menatap manja mataku, kali ini aku yang tersihir dan terpedaya dengan magnet kecantikannya.

Bidadariku selaksa senyum menautkan alis matanya. Kemudian kami beranjak menuju kafe itu, kafe yang menyimpan belasan memory tentang cerita perjalananku, tentang wanita-wanita yang pernah singgah dalam hatiku. Tempat yang cukup cozy dan sangat kontras dengan suasana malam itu.

Mas, aku hanya ingin menikmati kopi dan duduk merapat disisimu malam ini, pinta bidadariku dengan manja.

“Tapi disini kopinya ndak selengkap dan seenak ditempat Mas biasa ngopi loh Nduk”.

“Ndak masalah mas, selama masih ada Mas disisiku, semua terasa hangat dan nyaman mas, dan hidupku ndak akan hambar lagi” jawabnya.

Akhirnya kami benar-benar memesan kopi saja malam itu, meski tanpa Macchiato ataupun Frappuccino, kami tetap bisa menikmati Ginger Coffee yang hangat.

Nduk sebenarnya apa sih yang membuatmu agak berbeda malam ini? kamu sedang jatuh cinta ya? Ndak seperti biasanya kamu menikmati dan menyesapi secangkir kopi, dan mencari suasana seperti ini.

Ndak ada apa-apa kok mas, jawabnya, toh ndak ada salahnya juga kalau aku mengikuti gaya sampeyan mas, sah-sah aja toh?

Ya Ndak apa-apa sih nduk, Cuma Mas heran aja, kok tumben-tumbennya kamu seperti ini.

Ya Sebenarnya aku cuma ketakutan aja mas, Aku takut seperti dulu.

Loh takut kenapa toh Nduk?

Ya dulu aku pernah punya kekasih, awalnya aku terpesona oleh gagahnya dan kharismanya. Tapi semua itu cuma kamuflase saja mas. Ternyata Lelaki itu berhati gua, seperti lorong gelap yang nyaris tak berujung. Percuma saja seperti mengharap elang betah disarang, aku cuma ilusi saja baginya. Aku tak benar-benar yakin kalau laki-laki itu singgah dihatiku.

Aku masih ingat benar ketika lelaki itu mendadak pergi pada sebuah pagi yang basah oleh gerimis. Ia hanya meninggalkan satu pesan pendek. Tanpa kalimat perpisahan. “Aku hendak mengejar bayang-bayang ke utara,” begitu isi pesan itu.

Aku memang sudah menduga. Suatu saat kelak, lelakiku itu pasti pergi begitu saja. Dengan atau tanpa alasan. Ia merasa dirinya seperti Agnes Monica dalam tembang yang menghanyutkan, “Teruskanlah”

Lalu apa yang selanjutnya terjadi dengan dirimu Nduk?

Aku sebenarnya sudah menyiapkan hatiku untuk kemungkinan yang paling buruk sekalipun Mas, tapi tetap saja tak bisa, hatiku serasa remuk dan berantakan. Aku merasa masa depanku yang dianyam oleh harapan dan cita-cita ikut terbang.

Tapi setelah aku kenal sampean mas, kok ya hatiku kembali sejuk, aku seperti merasakan ada Chemistry dalam diri Mas. Entahlah apa memang benar-benar Chemistry atau memang saat bertemu aku sebelumya Mas menyemprotkan Pheromone pada tubuh Mas, sehingga membuat wanita tertarik seperti magnet.

Hahaha.. kok ya kamu bisa ngomong seperti itu toh nduk, itukan artinya kamu sudah menemukan kembali harapanmu yang hilang. Tapi nduk ngomong-ngomong emangnya kamu ndak takut seandainya Mas juga tiba-tiba menghilang, seperti lelaki masa lalumu itu?

Ya ndak lah Mas, toh aku sudah tahu latar belakang dan kredibilitas sampean Mas, mana mungkin sampean yang begitu menghormati dan menyayangi wanita berbuat seperti itu.

Bidadarikupun kemudian bersandar di dadaku. Pelukan hangat, sedikit kecupan di kening dan senyum bahagia terpancar diwajahnya, ia seperti tenggelam dalam kehangatan suasana malam itu, dan dari sudut ruangan kafe mulai terdengar alunan vokal jazz dengan suara lembutnya Renee Olstead – “A Love That Will Last”......

I want a little something more
Don't want the middle or the one before
I don't desire a complicated past
I want a love that will last

Say that you love me
Say im the one
Don't kiss and hug me and then try to run
I don't do drama
My tears don't fall fast
I want a love that will last

I don't want a just a memory
Gives me forever
Don't even think about saying good-bye
Cuz i want just one love to be enough
And remain in my heart till i die

So call me romantic
Oh i guess that must be so
Theres something more that you oughta know
I'll never leave you
So don't even ask
I want a love that will last

Forever
I want a love that will last


[Chorus]
I don't want a just a memory
Gives me forever
Don't even think about saying good-bye
Cuz i want just one love to be enough
And remain in my heart till i die

So theres little more that i need
I wanna share all the air you breathe
I'm not the kinda girl to complicate the past
I want a love that will last

Forever
I want a love the love that last
Always
I just want a love that will last
Want a love that will last

(By Ipung Betawi Samarinda)

I'm Almost Over You



Balikpapan, September 2010
Diah, seorang gadis dengan balutan baju takwa, cerdas, enerjik, punya jaringan dakwah yang sangat luas, cinta anak-anak serta memiliki wajah ayu. Kesempurnaannya sebagai gadis belia membesitkan kagum pada setiap mata yang memandangnya. Tinggal bersama kedua orang tuanya, yang sangat mendukung kondisi dirinya sebagai salah satu penggerak dakwah dengan segudang aktifitas di luar rumah. Ibunya seorang wanita dengan tingkat kesabaran tinggi, terutama saat menanti kepulangan suami yang juga punya agenda dakwah padat seperti putri tunggalnya. Ayah Diah, ustadz berpenamilan sederhana, sudah menyusuri pelosok-pelosok daerah untuk mensyiarkan islam secara benar. Meski hidup dalam rumah sederhana, keluarga kecil itu punya banyak cara untuk menunjukkan syukur atas segala karunia yang telah Allah berikan. Salah satunya, menjadikan keluarga mereka teladan bagi masyarakat sekitar dalam menjalankan aturan-aturan hidup yang ditetapkan Allah kepada setiap muslim.

Jakarta, September 2010
Wajah hitam manisnya semakin sering menghias halaman majalah remaja dan layar televisi melalui infotainment gossip dalam jajaran hot news-nya. Abdan, penyanyi muda yang punya lesung pada kedua pipinya dan mengenakan kacamata dari usia SMP. Sejak kehadirannya di jagat hiburan Indonesia, namanya kian melambung dan mengantarkannya menjadi salah satu penyanyi idola remaja Indonesia. Berbagai konser dan undangan lawatan ke negara-negara jiran terus mengalir. Jumpa fans dengan ratusan bahkan ribuan penggemar yang didominasi remaja putri, yang tak segan mencium atau mencubit pipi Abdan. Euphoria kehidupan sebagai selebritis semakin kentara dan sepertinya masa-masa kejayaan telah berada dalam pelukannya.

Samarinda, September 2010
Amelia sibuk membenahi kertas-kertas yang berserakan di atas meja. Sejak bekerja di sebuah event organizer dan menjadi coordinator Fans Club Abdan di Kalimantan Timur, telah banyak surat dari para fans di area kerjanya yang meminta agar acara temu kangen dengan penyanyi muda itu segera digelar. Karena dua kegiatannya itu saling terkait, Amel jadi lebih mudah untuk memperlancar terwujudnya keinginan para fans Abdan.
“Tin, kamu segera hubungi manajernya, kapan fix-nya kita dapat kabar kesediaan dia tampil di sini untuk akhir tahun” Amel berteriak ke arah Tini, co-officer-nya yang dari tadi bolak-balik kamar mandi karena salah makan.
“Udah kuhubungi dari kemarin tapi mail box terus, mbak” Tini yang beberapa menit lalu baru saja keluar dari kamar mandi memegang perutnya yang kembali terasa mules. Tak lama, dia buru-buru masuk ke ruang khusus untuk menghayal, kamar mandi.
Amel yang sejak tadi merasa terganggu pada Tini yang nggak bosan masuk keluar kamar mandi, mendadak sebal.
“Di email kek, Tin” Amel mengeraskan suaranya. Berharap Tini yang sibuk dengan aktifitas buang hajatnya mendengar apa yang dikatakannya.
“Ya, mbaaakkk” dari dalam ruang kecil itu, suara Tini menyahut.
Amel menatap pintu kamar mandi dengan kening berkerut “sempat-sempatnya ngejawab”, lalu mata Amel kembali pada layar lap topnya untuk menuntaskan tugas panen pada aplikasi Farmville di jejaring sosial-nya.

Jakarta, Oktober 2010
Abdan sibuk mengepak kostum menyanyinya pada koper besar. Segera, setelah ini, dia akan terbang ke Makasar untuk konser di salah satu arena permainan indoor terbesar. Di sebelahnya, sang manajer sibuk menelepon penyelenggara untuk memastikan bahwa penyambutan artis-nya telah dipersiapkan. Jangan sampai kejadian di tempat sebelumnya terulang, saat panitia acara lupa menjemput Abdan di airport dan membuatnya luntang-lantung di bandara. Parahnya, nggak satu pun orang di airport yang menyadari bahwa wajah kuyu dan terlihat lelah itu adalah artis ibukota yang sedang naik daun.
“Pom, lu jangan lupa bawa handycam gue yang kemarin baru beli di Singapore. Gue perlu dokumentasi komplit ya” Abdan menyikut lengan Pompom, manajernya.
“Siap, bos. Lu tenang aja, gue udah atur semuanya. Beres dah”
Seorang lelaki kekar masuk ke kamar Abdan, dengan cekatan dia mengangkat barang bawaan bos-nya dan memasukkannya ke bagasi mobil. Tak berapa lama, mobil taft hitam metalik itu meninggalkan rumah besar dan keluar dari pekarangan luas. Meluncur menuju bandara internasional Soekarno-Hatta.

Balikpapan, Oktober 2010
Diah memacu kencang kendaraan roda duanya, membelah jalan raya Sudirman. Di sebuah masjid raya, akan ada parade wisata buku serta pembukaan taman bacaan dan dongeng untuk anak-anak jalanan. Proyek yang dia ajukan sejak dua tahun lalu itu, baru ketok palu di DPRD dua bulan lalu.
Saat roda motornya menginjak area parkir, mata Diah tertumpu pada tenda putih besar dengan berbagai ornamen tanaman dan air terjun. Dekorasi itu hasil kerja keras teman-temannya dari teater “Singgasana Kejayaan”, yang dari dua hari lalu rela begadang hingga nyaris tidak tidur. Mata Diah memanas, sebersit perasaan haru menyelinap dalam hatinya. Sebuah perjuangan panjangnya bersama “kelompok peduli sesama” hampir tergapai, tinggal menunggu realisasi dan kerja yang tanpa batas.
Acara ini dibuka oleh walikota Balikpapan dan mendapat respon yang sangat baik dari warga. Tak sia-sia tim publikasi mendesign spanduk, reklame dan iklan penyelenggaraan acara melalui radio dan media cetak lokal dengan ide-ide yang atraktif dan padanan tampilan yang kreatif.
Di akhir kalimat sambutannya, bapak walikota memberi apresiasi yang sangat besar pada penyelenggara acara dan berjanji akan memberi dukungan dan bantuan yang diperlukan, agar proyek yang akan mengubah peradaban dari skala kota Balikpapan itu dapat berjalan lancar. Mata Diah berbinar selama berlangsungnya prosesi formal tersebut. Setelah itu, seluruh pengunjung dipersilakan menikmati setting menarik dengan tema taman bunga itu. Mulai dari arah kanan pintu masuk, sebuah taman sakura yang di bawahnya mengalir sungai kecil, bunga-bunga sakura yang bergoyang-goyang lembut serta semburan halus salju tipis yang dibuat dari gabus putih yang dihancurkan. Ada juga air terjun yang di desain dari kain-kain putih yang menjuntai dari atap tenda hingga bawah, di balik kain itu ada kipas angin yang membuat kain melambai dan di pasangkan backsound suara gemericik air yang jatuh. Di setiap setting tempat, ditempatkan rak-rak buku yang terbuat dari bamboo kuning, di atasnya dipajang berbagai buku yang bisa dibaca di tempat yang diinginkan pengunjung. Tersedia pula kursi-kursi kecil serta pemadani besar yang dihamparkan untuk pengunjung membaca buku pilihan mereka.
Diah menghela napas lega. Semua berjalan sesuai yang dibayangkan. Alhamdulillah.

Makasar, Oktober 2010
Pesawat Airbus A330-300 milik maskapai penerbangan terkenal mendarat dengan mulus di bandara Hasanuddin, Makasar. Abdan merapikan jaket dan menyelempangkan tas kecil miliknya. Sementara Pompom mengaktifkan ponselnya begitu pesawat berhenti sempurna dan langsung menghubungi panitia penjemputan Abdan.
“Gimana, Pom?” Abdan melirik Pompom yang sibuk pencat-pencet hp dengan gusar.
“Gila ni orang-orang. Pada ngumpet di mana sih? kok kata jeng Vero gak ada jaringan gitu” Pompom menggerutu sambil mencoba menerobos antrian penumpang maskapai yang pelan-pelan berjalan menuju tangga turun pesawat.
Sebagian penumpang ada yang terdesak sampai terduduk di kursi, tapi ada pula yang tiba-tiba menyahut sewot.
“Sabar dong, mas. Lu kira ni jalanan pesawat nenek moyang lu”
Alih-alih Pompom mengkeret, dia justru tambah sok berkuasa.
“Maap ye, permisi lu pada. Gua sama artis gue mau lewat”
Abdan hanya pasang tampang penuh senyum, berharap dengan wajah tenar-nya orang-orang akan mengalah dan membiarkannya keluar duluan. Memang benar, diprakarsai seorang ibu yang nge-fans berat padanya dan berharap Abdan bisa diper-mantu-nya, si ibu sigap membuka jalan untuk Abdan dan Pompom.
“Iya, bapak-bapak ibu-ibu, biar mas ganteng ini keluar duluan. Mungkin dia lagi buru-buru karena mau konser” si ibu mengerling pada Abdan dengan tatapan dan gaya tubuh yang agak ganjen.
Abdan meringis saat mendapat cubitan di pipi tembamnya. Tak ingin buang waktu, Abdan langsung ngacir dan turun dari pesawat sesegera mungkin.

Samarinda, Akhir Oktober 2010
Sebuah email masuk pada inbox Amel. Seketika dia melonjak girang dari kursinya. Di ambilnya post note di sebelah laptop dan menuliskan sebuah nama dan nomor telepon. Akhirnya, kabar yang sudah lama dinantinya datang juga. Penyanyi terkenal itu bersedia mengisi acara “mid night rendezvous” yang dirancangnya dengan tim fans club Abdan dan dibantu oleh event organizer-nya.
“Tiniiiii” suara ceria Amel memecah keheningan ruang kantornya.
Tini yang asik cekakak cekikik di depan kantor sama tukang siomay keliling, mendadak terdiam. Segera diambilnya langkah secepat kilat demi memenuhi panggilan si empunya suara.
“Ya, mbak” Tini muncul dengan napas tersengal.
“Mereka approve, say. Kamu segera book tempat di hotel Mesra dan aku akan konfirmasi ke semua sponsorship” wajah Amel girang.
Berita itu disambut senyum Tini yang sangat merekah. Diam-diam hatinya bersorak lebih heboh dari ekspresi Amel. “Akhirnya, aku bisa ketemu sama idolaku”.
“Tini, ngapain kamu masih di situ? Buruaaan!!! kita lagi rebutan tag sama EO lain” Amel membuyarkan sketsa bahagia yang tergambar dalam benak Tini.
“Eh iya, mbak. Laksanakan segera” lalu kakinya lincah menuruni tangga menuju ruangannya.

Balikpapan, Desember 2010
Suasana airport ramai. Diah ada di antara para penjemput di depan pintu terminal kedatangan. Kepalanya celingak celinguk mencari sosok ustadzah Maimun, yang datang dari Jakarta. Rencananya ustadzah tersebut akan mengisi renungan akhir tahun di majelis taklim ibu-ibu dan remaja putri di masjid raya. Kebetulan Diah didaulat untuk menjemput ustadzah Maimun.
Tak jauh di belakang Diah, segerombol orang dengan kostum hitam dan bertuliskan “Fans Club Abdan Kaltim” tampak membawa spanduk kecil berisi tulisan-tulisan yang eye catching. Ada juga spanduk panjang dengan kalimat “WELCOME TO BALIKPAPAN-PINTU GERBANG KALIMANTAN TIMUR. ABDAN WE LOVE YOU. FANS CLUB ABDAN”
Sebagian dari mereka adalah remaja putri yang dengan tampang deg-degan menanti dengan sabar sosok idola keluar dari pintu kedatangan. Diah memilih menjauh dari gerombolan itu dan menunggu di dekat tiang bangunan airport yang berdiri tegak dengan ornamen ukiran kaltim. Matanya tak lepas dari pintu keluar penumpang, dan saat wanita bergamis dengan jilbab menutup dada tampak berjalan keluar pintu kedatangan sambil menyeret kopernya, Diah segera menghampirinya. Wajah itu sudah tak asing baginya. Setiap pagi di layar televisi, ibu dan dia selalu menyaksikan tausyiah dari ustadzah beranak lima dan istri dari seorang ustadz yang juga pentolan partai islam. Ketika jarak antara Diah dan sang ustadzah tak lagi jauh, Diah segera melebarkan senyumnya dan menyapa wanita itu.
“Assalamu’alaikum, ustadzah. Saya Diah, dari majelis taklim Humaira” Diah menjabat erat tangan hangat ustadzah.
Wanita di hadapan Diah, kini sumringah. Balutan baju takwanya semakin menampakkan kesan anggun dan kharismatik. Belum lagi Diah mengajak ustadzah Maimun keluar terminal kedatangan, sosok idola itu muncul. Sontak saja kumpulan remaja yang semula berbaris rapi di dekat pembatas area tunggu kedatangan domestik berhamburan mendekat untuk menyambut penyanyi asal ibukota itu. Membuat Diah dan uztadzah Maimun tergeser dengan kasar dari kerumunan yang lain. Diah segera menggandeng tangan ustadzah dan membawa beliau menepi. Wajah Diah berubah merah, rasanya ingin dengan segera dia memarahi para penggemar yang tak lagi mampu terkontrol dengan baik, meskipun barisan bodyguard sudah membuat human border untuk sang penyanyi.
“Itulah ukhti, problematika remaja sekarang. Tugas kita bersama untuk merubah gaya hidup hedonis yang terlalu gampang menyandangkan status idola pada manusia, sampai lupa bahwa bahwa tindakan mereka sudah masuk kategori syirik” tiba-tiba saja ustadzah Maimun membuka suara.
***
Abdan melangkahkan kaki menuju ruang kedatangan. Menunggu Pompom yang sibuk mengangkat barang-barang bawaan mereka dari bagasi. Beberapa bodyguard dan tim penjemput yang disiapkan panitia sigap membantu Pompom. Saat semua selesai, mereka bersiap keluar dengan kawalan human border dari beberapa lelaki bertubuh kekar.
Dari dalam ruang kedatangan, Abdan sudah dapat menyaksikan sekumpulan remaja yang membawa spanduk sambil mengelu-elukan namanya dengan histeris. Pemandangan yang sudah biasa ditemuinya sejak, albumnya meledak di pasar nasional dan internasional, serta gelar penyanyi muda berbakat yang belakangan diraihnya. Begitu dia dan rombongan keluar pintu, para remaja itu berebut ingin menyalami Abdan, seolah tak menghiraukan penjemput lain yang juga sejak tadi menanti sanak saudara mereka.
Dari balik badan-badan kekar pengawalnya, Abdan melambaikan tangannya pada para gadis yang tak berhenti berteriak memanggil namanya, sambil membetulkan letak kacamatanya. Saat histeria itu terus berlangsung, Abdan mendapati pandangan kurang suka dari gadis berjilbab yang tengah menggandeng seorang ibu. Kendati begitu, dalam mata gadis itu Abdan temukan tatapan yang sangat ironi dengan teriakan sanjung puji dari orang-orang yang mengepungnya.
Tatapan gadis itu dan Abdan berhadapan. Seketika dalam hati Abdan muncul desiran halus. Namun gadis ayu itu segera berlalu menggandeng wanita setengah baya yang tadi berdiri di sampingnya. Sepertinya Abdan sangat mengenal wajah wanita yang mengenakan paduan gamis polos dan jilbab dengan motif bunga-bunga kecil itu. Ingatannya berputar dengan gesit, hingga tibalah dia pada sebuah acara talkshow “remaja muslim dengan prestasi segudang” yang pernah dihadirinya. Ibu itu, salah satu nara sumber yang duduk persis di samping dirinya saat itu. Ya, tidak salah lagi, itu pasti ustadzah Maimun. Pribadi kharismatik dan sangat ke-ibu-an yang membuat Abdan dapat melihat dengan jelas bayangan tentang “ibu” yang selama ini hanya ada dalam dinding khayalnya.
“Pom, lu kejar cewek sama ibu yang pake jilbab itu. Cepetan!!!” Abdan menepuk pundak Pompom berulang kali dengan cepat dan keras.
“Kenapa sih, Dan?” Pompom masih tak paham dengan instruksi yang baru saja diterimanya.
“Jangan banyak tanya lu, ayo kita kejar” Abdan menarik tangan Pompom dan mengajaknya berlari.
Jelas saja perbuatan Abdan membuat para bodyguard dan fans Abdan kaget bercampur heran. Tak ingin dikira melalaikan tugas, para lelaki yang semula membantuk garis batas itu berlari mengikuti Abdan, dan terjadilah aksi kejar-kejaran di koridor bandara yang penuh dengan manusia. Gambaran persisnya, seperti adegan dalam sinetron.
***
Diah pasang ancang-ancang setengah berlari, saat sebuah suara nyaring menguak kerumunan orang.
“Bu, tunggu!!!” Abdan yang tadi berada di tengah kepungan pengawal itu sekarang berada tak jauh darinya.
Sebenarnya Diah tak ingin merasa ke-geer-an, bahwa dia yang dimaksud. Tapi tangan ustadzah Maimun menahan dirinya untuk beranjak menjauh.
“Assalamu’alaikum, bu” padangan Abdan tertuju pada ustadzah Maimun. Tatapannya penuh takjub, karena bisa bertemu dengan wanita yang meninggalkan bekas sangat dalam sejak pertemuan pertama kali mereka.
“Wa’alakumsalam” ustadzah Maimun tersenyum ramah. Sementara Diah hanya memandang Abdan dan wanita di sebelahnya itu bergantian, membuat garis tanya dalam hatinya semakin panjang.
“Masih ingat saya, bu? Saya pernah satu sesi dengan ibu dalam acara talkshow remaja di Kebayoran Lama”
“Jelas saya tidak bisa lupakan itu. Bahkan selalu ada dalam ingatan saya. Kamu kan sangat istimewa, nak” Ustadzah Maimun tak melepaskan lengkung di wajahnya. Membuat Abdan yakin bahwa ucapan ustadzah sangat tulus, hingga membuat dirinya merasa sangat berharga. Inilah kali pertama dia mendapat hakikat dari keberadaannya sebagai seorang manusia.
Pertemuan siang itu cukup singkat. Setelah Abdan mendapatkan nomor ponsel ustadzah Maimun, mereka segera berpisah. Sebab setelahnya, Abdan langsung di bawa menuju Samarinda untuk mengisi acara jumpa fans sekaligus perayaan tahun baru di salah satu hotel di sana. Sedangkan ustadzah Maimun menjadi pemateri dalam renungan akhir tahun yang dihadiri oleh ibu-ibu majelis taklim dan remaja putri di Balikpapan.

Samarinda, malam penguhung tahun 2010
Acara malam itu berlangsung meriah. Di panggung yang dipenuhi hiasan akhir tahun itu berdiri seorang penyanyi terkenal yang jadi idolanya. Tini memandang takjub ke arah Abdan, matanya enggan untuk berkedip. Tak ingin melewatkan setiap detik penampilan Abdan.
Saat Abdan turun panggung, Tini segera menghampirinya dan memberikan air mineral beserta handuk kecil. Padahal hal itu biasanya dilakukan Pompom. Abdan heran, memandang berkeliling mencari sosok gempal manajernya di tengah kerumunan panitia, tapi tak ditemukannya.
“Cari Pompom ya, mas? Dianya lagi ke kamar, mau ngambil apaaaa gitu” Tini dapat menebak siapa yang dicari Abdan.
Abdan membulatkan mulutnya dan mengambil handuk dari tangan Tini.
“Mas Abdan kok kalau konser nggak pernah bawa pacarnya?” Tini bertanya menyelidik. Dalam hatinya berharap jawaban Abdan sesuai inginnya.
“Saya nggak punya pacar, mbak” Abdan tertawa sambil menjawab pertanyaan yang diajukan Tini, membuat hati Tini berbunga.
“Tapi, do’ain aja supaya saya dapet istri yang baik”
“Istri?” kalimat Abdan itu membuat kening Tini berkerut.
“Iya, istri. Dan kayaknya saya sudah dapat yang cocok di hati” kali ini Tini bungkam menutupi hatinya yang mendadak basah.

Balikpapan, Nopember 2011
Arena parkir Balikpapan Sport and Convention Centre penuh. Di dalam gedung dengan atap seperti kubah masjid yang dilapisi warna keemasan itu tengah berlangsung pameran Art and Creativity Product. Dalam acara itu dipajang dan ditampilkan berbagai macam hasil karya dari anak jalanan, pemulung serta remaja-remaja yang selama ini sangat terpinggirkan dan kurang mendapat perhatian khusus dari masyarakat. Diah ada di antara mereka. Kali ini, dia adalah project director untuk acara yang digelar oleh Kelompok Peduli Sesama selama sebulan penuh itu. Saat Diah sibuk berjalan berkeliling ke setiap stand dan menyapa beberapa peserta pameran, ponsel yang menggantung di lehernya berbunyi. Meskipun suara hp-nya nyaris kalah dengan gema sound system yang mengiringi acara, Diah dapat merasakan ponsel itu bergetar.
“Assalamu’alaikum” Diah menjawab panggilan di telepon genggamnya sambil berjalan keluar gedung untuk menghindari suara bising yang memenuhi gedung.
“Wa’alaikumsalam. Diah, saya bu Maimun dari Jakarta. Apa kabar, ukhti? suara di seberang sana menyahut dengan lembut.
Diah mengerutkan keningnya sejenak, lalu tersenyum.
“Iya ustadzah, Alhamdulillah ana bi khoir”
“Diah sedang sibuk? Saya mau bicara sebentar. Ingin menyampaikan amanah dari seseorang.”
“Insya Allah saya tidak terlalu sibuk, ustadzah. Silakan saja disampaikan”
“Ukhti, apakah anti siap menikah? Karena seorang ikhwan meminta saya menanyakan ini pada anti dan sebenarnya dia juga sudah menunjuk anti. Meskipun belum lama tarbiyah, tapi saya sudah menyaksikan bagaimana progress beliau. Insya Allah hanif dan soleh. Suami dan saya malah berpendapat bahwa kehadiran anti sebagai istri dapat menguatkan beliau”
Diah masih diam, mendengarkan dengan seksama setiap pemaparan yang disampaikan ustadzah Maimun. Meskipun tak dapat dipungkiri, berita ini sangat mengusiknya. Membuat hatinya gusar dan bingung untuk bertindak dan berkata.
“Anti boleh pikirkan dulu dengan tenang dan segeralah beristikharah” seperti tahu bagaimana keadaan hati lawan bicaranya, ustadzah Maimun segera menutup pembicaraan dan memberi waktu pada Diah untuk menemukan jawaban.

Januari 2012
Serbuan wartawan dan juru berita mengepung Diah yang baru saja keluar dari masjid raya.
“Mbak bener ya, kalo sejak setahun lalu mbak sudah punya hubungan khusus dengan mas Abdan? Dimana dan gimana proses ketemunya?”
Diah gerah. Namun senyumnya tetap terkembang. Dengan sabar diladeninya setiap pertanyaan yang meluncur tajam dan terkesan menyudutkannya dan Abdan.
“Saya tak akan menutupi sedikitpun dari apa yang sebenarnya terjadi. Hanya saja saya juga ingin agar statemen saya ini disampaikan dengan sebenar-benarnya oleh teman-teman wartawan” Diah menarik napas dalam sebelum memulai penjelasannya. Bismillah…
“Akhir tahun 2010 saya pertama kali ketemu mas Abdan di airport Sepinggan. Kondisinya, mas Abdan baru tiba dari Jakarta untuk mengisi perayaan tahun baru di Samarinda, sementara saya menjemput ustadzah yang datang dari Jakarta juga. Setelah itu saya tak pernah bertemu mas Abdan hingga akhirnya kami menikah di akhir tahun 2011. Dari perkenalan hingga proses menikah, kami dimediasi oleh ustadz Ma’arif dan istrinya, ustadzah Maimun”
“Jadi, nggak pake pacaran mbak?” seorang wartawan infotainment tersohor mencoba memancing Diah. Tapi pertanyaan itu dijawab gelengan tegas dan senyum oleh Diah.
“Beberapa bulan belakangan sampai berita pernikahan mbak dan mas Abdan tercium media, kan mas Abdan seperti menghilang. Bahkan ada yang bilang bahwa semua itu terkait dengan tuntutan mbak yang ingin mas Abdan meninggalkan dunia nyanyinya. Itu gimana mbak?” seseorang yang lain tak mau berhenti mencari celah yang dapat memunculkan berita heboh dan menaikkan ratting acaranya.
“Untuk itu biar mas Abdan yang jawab” Diah memandang lelaki yang setia berdiri di sampingnya sejak tadi.
“Kalau saya dikatakan menghilang, sebenarnya kurang tepat. Saya masih sering nyanyi dan mengisi beberapa acara, hanya saja sekarang tema-nya bukan lagi tentang cinta yang biasa saya bawakan dulu. sekarang lebih menuju hakikat cinta sesungguhnya. Saya putar haluan ke nasyid, mas. Yah, seperti lagu religi gitu lah, tapi liriknya lebih dalam. Dan kalau ada yang bilang, gara-gara Diah saya meninggalkan profesi dan kehidupan penyanyi saya, itu semua tidak benar. Karena sesungguhnya, dalam setiap kejadian yang saya dan kita alami, selalu ada skenario Allah, dan saya menganggap ini sebagai hidayah” Abdan mengakhiri penjelasannya dengan senyum yang membuat lesung di kedua pipinya terlihat jelas.
“Saya ingin menambahkan. Perubahan yang dialami oleh mas Abdan, saya rasa tidak perlu dispekulasi terlalu panjang. Intinya, kami ingin menjalankan kewajiban yang kami yakini sebagai seorang muslim, sesuai panduan Al Quran dan Sunnah. Kehidupan mas Abdan dan saya, hanya ditujukan untuk mendakwahkan kebenaran dan kebaikan kepada semua orang. Kalau akhirnya ada wacana yang mengatakan bahwa perubahan mas Abdan karena saya, itu berarti kita tengah beradu dengan keyakinan tentang adanya Allah yang Maha menentukan, serta menghujat Allah yang telah menurunkan pentunjuk bagi kita melalui Al Quran, karena sekali lagi, kami telah meyakini sepenuh hati, bahwa jalan kami sesuai dengan apa yang Allah ingin” Diah menggandeng tangan Abdan sebagai tanda bahwa dia ingin segera mengakhiri proses tanya jawab yang mungkin akan berlangsung panjang jika tak segera dihentikan.
Bagi Diah, cukuplah orang-orang yang memang terkait dengan pernikahannya dan Allah saja yang mengetahuinya. Jikapun sekarang dia bersedia dimintai informasi oleh para pemburu berita itu, Diah hanya ingin menjelaskan hal-hal yang memang perlu dan menghapus fitnah yang belakangan merebak dan menembus media cetak dan elektronik di seantero Indonesia.
Diah dan Abdan berjalan menuju kendaraan yang sudah menanti mereka di parkiran masjid. Meskipun para pencari berita itu tak gentar dan terus mencecar mereka dengan berbagai pertanyaan, Diah dan Abdan tetap berlalu dengan sopan.
“Jadi gitu ya mas rasanya dikejar-kejar wartawan?” Diah memandang suaminya dengan senyum menggoda, begitu mereka duduk di jok belakang mobil. Sementara Abdan hanya tertawa tanpa manjawab pertanyaan istrinya.
“Yakin nih, mas. Nggak ada rasa menyesal ninggalin dunia selebritis?”
“Ada hal yang pasti dan patut mas syukuri. Pertama, hidayah Allah yang sudah mas dapat. Dan yang kedua…” Abdan menggantung kalimatnya, membuat Diah memandang ke dalam mata Abdan.
“Kamu. Karena tanpa bimbingan Allah, sudah pasti I’m almost over you, honey” untuk kalimat terakhirnya, Abdan berbisik tepat di telinga istrinya, membuat Pompom yang duduk di belakang kemudi berdehem.
“Maap pak bu, ntu adegan kudu di sensor. Soalnya ada anak di bawah tujuh belas tahun nih” Pompom mengintip Diah dan Abdan melalui kaca spion di atasnya. Serentak tawa ketiganya pecah, lalu mobil taft berwarna hitam metalik itu membawa mereka melintasi jalanan kota Balikpapan yang basah.

(By Era Gobel)

Tetap Lihat Aku



Malam pertama ku langkahkah kaki bulatkan niat
Mengawali keputusan ini dengan bismillah
Untuk pertama kalinya kumulai masuk dalam lingkaran ini
lingkaran yang dulu tak pernah aku terpikir akan jadi bagian dari perjalanan hidupku..
meski berangkat dari sebuah keterpaksaan kondisi
kelelahan hati yang tak kunjung meredam
kekecewaan yang tak pernah terapresiasikan
namun berharap DIA tak melepaskan aku dalam penglihatan-NYA
karena hanya KAU yang MAHA TAHU setumpuk kegelisahan yang ada di segumpal daging ini..

Robbi..
Meski jiwa ini gamang, raga ini takut dengan jalan ini
tapi ku yakin KAU tak akan meninggalkan aku sendiri dalam perjuangan yang baru mulai akan ku yakini...
Jangan pernah tinggalkan aku..

Luruskan niatku Tuhan..
bahwa akan ku mulai semua ini dengan kesadaran tanpa pamrih
bukan karena apa atau siapa..


(By Yeni Tomomi)

Gelap Malam Kerinduan



Malam syurgaku...
Izinkan aku mendongakkan sekilas pandangku ke langit luas-Mu
Dari balkon dingin ne..
Biar sanggup kumenyapa rembulan yang sedang asyik bercanda dengan para bintang-bintang ceria yang sedang bersembunyi dibalik awan gelap itu..
hmm..

Tubuhku berselimut embun dan telingaku dipenuhi romantisme puisi katak dan jangkrik..
Hai langit...
Kapan kau membawaku terbang melewatimu dengan dicengkeram burung menuju singgasana bidadari itu..?
Disaat romantisme alam menarik asaku untuk mengukir kasih sayang disela malam yang penuh Sketsa hati-hati manusia yg haus akan cinta itu .
Namun kurasa, langit malam ini lebih menawarkan kelembutan..
Dengan rembulan sebagai pangeran dan meteor sebagai ratunya,
Lalu para bintang menari berlarian menghiasi angksa dengan senyum cahayanya.
Sejnak terdiam.dan mereka bertanya padaku :

"Lebih sukakah kau melihat langit malam ini daripada bersama manusia?”

dengan senyum kukatakan :

"Kusedang menunggu bidadariku datang menyapaku dari balik awan."

Lalu sang rembulan menjawab "Dia selalu datang di sepertiga malammu,
sapalah mereka dengan sujud kepada Rabb-mu. Sebelum kau menjemput dengan syahidmu ."


dan hidupku menjadi semakin berkesan malam ini..

(By Darkness Prince)

Bisa juga mengenal Prince di http://achadinerz.blogspot.com

Harapan Pada-Mu



AKU......(diriNya)

Aku adalah aku
Aku bukan dia
Aku bukan kalian
Aku bukan mereka

Dan aku bukan siapa-siapa
Dan aku tetap aku

Aku cuma aku.....aku bukan dia
Aku bisa sendiri..........
Harus sendiri.........

Aku menunggu.....aku akan tetap disini
MenungguMu.....menunggu hadirMu
Menggapai cintaMu
Cinta yang abadi




JANGAN PERNAH BOSAN

Jangan pernah bosan akan dirik
Jangan pernah bosan akan tingkah laku ku
Jangan pernah bosan dirimu mengingatkan ku
Jangan pernah bosan dirimu menasehati ku

Dan jangan pernah kau membenci ku
Karena apa adanya aku

Jangan pernah bosan untuk tetap sayang padaku
Jangan pernah.................!!!
Karena aku tanpa-Mu adalah Nol



(By Ratnawati Muhammad)

Perfect Melancholy



Membaca kisah ini… Layaknya sebuah blog psikologi… I LIKE IT

Part 1

Sensitif, Filosofis, puitis, serius, tekun, analitis, mendalam, penuh pikiran, menghargai keindahan,idealis, punya standar yang tinggi dan rinci, tertib dan terorganisir, perlu menyelesaikan apa yang dimulai.hati-hati dalam berteman, sangat memperhatikan orang lain, terharu oleh air mata penuh belas kasihan. mencari teman hidup ideal. Ingin segalanya dilakukan dengan benar, menghindari perhatian, cenderung jenius, berbakat dan kreatif, mengingat yang negatif & pendendam, tukang kritik, tetapi sensitif terhadap kritik/ yg menentang dirinya.

* Sanguinis
* Melankolis
* Kholeris
* Phlegmatis


Dan aku termasuk melankolis, tetapi kadang-kadang kita mencoba menjadi satu wujud manusia yang sangatlah lain dengan diri kita seutuh-nya? dan lebih sering berkontradiksi dengan kalimat kontroversial "BE YOUR SELF”.

Sebagai melankolis aku sangat Lonely sekali, seolah-olah aku mempunyai dunia yang terpisah dari manusia lainnya.Terkadang lebih tersentuh lebih cepat dibanding yang lain. Melankolis yang Sempurna mempunyai dorongan dan tekad paling besar dan memegang teguh suatu cita-cita untuk selamanya.

Hmmm... berdasarkan tes yg pernah aku ikuti aku termasuk melankolis, 99% benar, terutama yg Sensitif, puitis, setia, pemikir,pendendam, Tukang kritik, tetapi sensitif terhadap kritik/ yg menentang dirinya, perfeksionis, banyak juga. tapi yang introvert tu maksudnya bukan kayak indigo, tapi lebih suka menyelesaikan masalah sendiri (tidak suka curhat, tapi pendengar dan pemerhati yang baek buat yg ingin curhat). Oh ya, saya pernah baca jg klo melankolis tu adalah karakteristik yang sangat pendendam,bahaya juga ya... hehehe....


***** @ *****

Hari ini saya dalam keadaan baik sekali, bahkan sangat baik. Mungkin tidak seperti hari biasanya. Suatu hal yang membuatku baik adalah bisa menemukan kembali percikan semangat yang pernah di tularkan oleh sang MENTOR. Siapa mentorku? kalian semua yang pernah hadir di tiap detik khidupanku.

Saya dulu adalah seorang melankolis sejati.. *sisanya masih kuat pada saat ini*

Ketika masih SMP aku pernah aku berpikir orang-orang di sekitarku hanya sebatas sosialisasiku saja sebagai manusia, mereka tidak mengerti apa yang aku pikir dan renungkan. *maaf deh buat Teman-teman SMPku, walaupun begitu aku mempunyai cukup banyak teman dibangku SMPku mereka menjadikanku sebagai tempat curhat tapi aku tidak pernah menceritakan apapun tentang diriku pada mereka*


Sampai sekarang saya masih terlalu cepat bereaksi *meledak* terhadap sesuatu yang tak beres.. :D

Saya rasa di bangku SD sifat melankolisku sudah sangat nampak.'ogah' berteman dengan orang yang berantakan dan 'jorok'. tanpa segan-segan saya akan memprotes mereka. Bisa jadi di masa kecilku itulah aku merasa sempurna sebagai melankolis sempurna. Aku menginginkan segala sesuatunya terjadwal, teratur tapi bukan berarti aku sangat rapi, cinta kebersihan dll itu tapi aku menginginkan warna buku tertentu, warna pensil, tas bahkan warna sabun. Aku biasa menyusun barangku sendiri dan semuanya berurutan sesuai pikiranku sendiri dan aku sangat tahu bila salah satu benda dikamarku berubah. Aku akan marah bila Ibuku meletakkan bajuku tidak sesuai susunan dalam pikiranku. Seharipun aku tidak pernah terlambat ke sekolah. Guru-guru menyukaiku dan memujiku secara berlebihan. Dan membuatku semakin besar kepala, bisa jadi membuatku merendahkan banyak orang. Mungkin banyak teman-temanku ingin menjauhiku tapi aku tidak peduli toh aku tidak membutuhkan mereka. Buktinya mereka selalu ingin memulai berbicara denganku. Pikirku saat itu. Menjadi sok jadi ketua dan mengatur semua orang yang kuanggap tidak beres di kelas. Aku tidak bermain layaknya anak kecil lainnya. Aku menikmati kesendirianku. Walaupun bagitu aku tidak merasakan kesepian. Aku hanya heran mengapa semua orang bagitu berisik. Aku menyukai berbagai macam keindahan bahkan yang dianggap orang tidak mernarik menurutku malah sangat indah. Aku menikmati seni lebih dari yang orang pikirkan.



Sejak kecil aku berbakat dalam melukis. Sepulang sekolah aku tidak akan berhenti melukis. Aku akan marah pada siapapun yang mengusikku. Tempat favoritku saat melukis adalah di bawah pohon Manggis milik nenekku dan bersebelahan dengan pemakaman keluarga kami. Sebenarnya lukisanku tidak istimewa mungkin sama saja dengan lukisan anak-anak lainnya. Tapi aku menikmati tahapan sampai lukisanku selesai dan aku merasai lukisanku berlebihan menurut orang lain. Aku menolak kepercayaan guruku untuk mengikutsertakanku mengikuti lomba melukis tingkat SD. Seorang melankolis sempurna menetapkan Standar tinggi terhadap sesuatu, dan menurutku lomba gambar tingkat SD bukan sesuatu yang menarik. Juara kelas di antara bocah-bocah SD kumal itu juga bukan hal yang pantas dibanggakan. *ketika menulis ini aku menertawakan diriku sendiri* Suatu hari aku berhasil melukis "SETAN" disebelah pohon manggis. Ayahku sungguh perhatian terhadapku dia memuji semua lukisanku bahkan dia membanggakan rambutku pada saudara-saudara lainnya *xixixi...*. Jadi walaupun lukisanku jelek dia tetap memujiku dan memberikan saran untukku. Ketika dia melihat lukisan "SETAN" itu aku mejelaskannya dengan sangat santai, tetapi raut mukanya sangat terkejut. Aku tidak tahu apa-apa lantas semua keluargaku nenekku, pamanku, sepupuku semuanya menatapku aneh. Keluargaku yang 'Agamis' memanggil ustadz Mendo'akanku macam-macam. keesokan harinya pohon manggis itu telah tumbang.Di kemudian hari aku tahu Ayahkulah yang menebang pohon itu malam-malam ketika aku tertidur *T.T*. Aku menangis berhari-hari. Ini pertama kalinya aku berontak pada kehidupan.


Orang melankolis adalah orang yang sangat care terhadap orang lain. Titik paling Ekstrim yang ku lakukan di bangku SD adalah ketika sepupu laki-lakiku bertengkar dengan teman sekelasnya.Waktu itu aku duduk di kelas 4 SD akan kenaikan kelas 5 dan sepupuku kelas 6 SD. Saya sedih melihat sepupuku diledek teman-temannya, sepupuku ditantang berkelahi oleh musuh-musuhnya di kelas itu, tapi sepupuku menolak. Aku melihat ketidakberdayaan sepupuku. Apa yang kulakukan?? MENANTANG BALIK MEREKA *duh..* awalnya mereka menolak tapi aku punya bakat terpendam dalam mengatai orang sepedas-pedasnya. Akhirnya emosi mereka tersulut dan menerima tantangangku. Sulit dibayangkan Makhluk manis sepertiku adu OTOT dengan para bocah-bocah begundal itu. Kalahkah aku? TIDAK, aku begitu kuat saat itu. Aku berhasil membuat salah satu hidung dari mereka berdarah-darah dan hampir mematahkan salah satu tangan mereka. Tidak percaya? terserah. Tapi tentu saja dengan sedikit akal licik. Itu tindak kekerasan pertama yang kulakukan *semoga yang terakhir* keluargaku menyebutnya 'tindak kriminal' karena malu Ayahku memindahkan sekolahku sekalian kami juga pindah rumah. Tapi aku begitu bangga telah bertindak benar *lho??* sampai saat ini sepupuku itu begitu menyayangiku dan mungkin akan mengingatku seumur hidupnya. Lalu bocah preman itu *sekarang sudah menikah* mungkin juga akan mengingatku seumur hidupnya tapi katanya aku adalah orang pertama yang bisa mengalahkannya disekolah dan tentu saja mengubah kehidupan SMPnya sampai sekarang.
*kalau begitu seharusnya saya menantang semua preman yang ada dimuka bumi ini hohoho...*


Beberapa situs membahas kepribadian. menyebutkan tentang perfect melancholy:
Walaupun kreatifitasnya pun sangat tinggi. Tipe orang-orang yang sensitif dan romantis masuk dalam kategori ini. Kelemahannya, ia cenderung negatif, pendendam, skeptik, tidak mudah mempercayai orang lain, moody, depresif dan menyendiri.

. Mereka bakat menjadi seniman, peneliti dan ilmuwan.
http://www.mig33salatiga.org/forum/viewtopic.php?f=47&t=11930


Wah..wah...orang Melankolis nih dikenal sebagai orang yang sangat dalam saat berpikir.Meski standar yang direncanakan tuh tinggi, tipe ini mampu meraihnya dengan gigih dan cermat. Kebanyakan orang-orang Melankolis sejati, menyukai hal-hal yang berbau diagram, grafik, bagan dan rentetan daftar-daftar yang memerlukan analisa tingkat tinggi. Orang-orang semacam ini, bisa jadi ilmuwan
www.tmore-online.com/tmore/content/rubric/37/144
dll.

Tapi sebenarnya inilah pribadi yang mampu mengubah dunia. Tak terhitung berapa ilmuwan yang memiliki kperibadian perfect melancholy ini. Kebanyakan seniman bertipe keperibadian ini. Kemudian, AKU.
kehidupan setelah masa anak-anak membentukku menjadi pribadi yang berbeda. Walaupun sifat dasarku tidak berubah, tapi Melancholic juga mempunyai sifat Mengorbankan keinginan sendiri untuk yang lain,

Indigo

Indigo adalah anak yang menunjukkan seperangkat atribut psikologis baru dan luar biasa, serta menunjukkan sebuah pola perilaku yang pada umumnya tidak didokumentasikan sebelumnya. Kemungkinan besar berarti menciptakan ketidakseimbangan dan frustasi dalam benak dari kehidupan baru yang berharga ini.Juga disebut “Children of the Sun” oleh para ahli dari Amerika Atau disebut juga sebagai “Millennium Children”.

Beberapa ciri-ciri anak indigo:

1.Lebih dewasa dari anak-anak lainnya.
2.Mengerti jika dirinya layak untuk berada di dunia
3.Frustasi dengan sistem yang sifatnya ritual dan tidak kreatif.
4.Sebagian besar adalah orang yg menimbulkan rasa tidak nyaman.
5.Punya empati yang kuat terhadap sesama, atau tidak punya empati sama sekali.
dll

Ciri-ciri indigo dewasa:

1.Mereka pintar walaupun tidak selalu berada di tingkatan paling atas.
2.Punya hasrat yang membara untuk merubah dunia, tapi kesulitan menemukan jalurnya.
3.Frustasi dengan budaya tradisional.
4.Punya masalah dengan amarah.
5.Muak dengan sesuatu yang berulang-ulang.
dll

http://www.wikimu.com/News/DisplayNews.aspx?id=10142

Aku tidak terima keluarga besarku menyebutku Indigo hanya karena pohon manggis itu. Aku sama sekali tidak mempercayai hantu dan setan yang kulukis itu sama sekali bukan teman bermainku *Lol*. Kalaupun ada yang mendapatiku berbicara sendiri, huff... bukankah anak-anak memang sering berbicara sendiri sama seperti anak kecil yang bicara dengan bonekanya, tapi waktu itu aku berbicara dengan imajiku. Bukan karena aku tidak ada yang mau berteman denganku, tapi aku benci tingkah anak-anak itu. Dan itu hakku kan?
Weh,,weh,, setelah membaca buku tentang ciri-ciri anak Indigo, bisa dibilang mereka tidak salah. *huh,,,*

Sejak pindah ke Pagaralam ada yang berubah dari prilakuku. Aku berontak pada hidup. Aku hanya berusaha berkreativitas dengan lukisanku tapi disebut Indigo oleh semua orang. Sejak pohon manggis itu tumbang maka tumbang juga keinginanku untuk melukis. Sejak aku pindah sekolah di kelas V, aku benar-benar tidak menginginkan sekolah lagi. Di sekolah baruku aku tidak mengalami kesulitan yang berarti hanya saja aku tidak menemukan tempat khusus untuk berbincang-bincang bersama Imaji. Helin, Pajrin, Intan, Ayu, Debbi mereka mamasukanku dalam daftar 6 sahaba.t Tentu saja aku tidak mengerti kenapa aku bisa masuk dalam daftar cewek-cewek populer di sekolah *??* dan aku juga tidak mengerti tiba-tiba ditunjuk jadi tim lomba Voli sekota pagaralam, padahal aku sama sekali tidak bisa mengendalikan bola mencapai Net. Aku sama sekali tidak menginginkannya. Terlalu menjadi pusat perhatian? Aku membenci itu. Tapi, mereka semua sangat baik untuk ku benci seketika. Walaupun aku benci sekolah tapi prestasiku tidak terlalu buruk di sekolah itu. Ya ya tidak sebaik dulu. Awalnya aku tidak pernah menganggap penting persahabatan kami ber-6. Mereka hanya senjataku untuk bisa diterima dilingkungan sekolah *mereka tidak tahu ini*. Mereka anak-anak luar biasa *soalnya aku menyebut diriku biasa*. Karena mereka, pertama kalinya ada teman sekolahku mampir ke rumah. Mereka bermain Barbie di rumahku hampir setiap hari *sangat tidak menarik* aku memperhatikan anak-anak ajaib ini bermain barbie. Aku memilih bagian membuat baju Barbie, aku mendesain baju. Kata Ayu aku berbakat menjadi Designer. Sejak itulah kalau ditanya cita-cita oleh guru aku akan menjawab Designer. Di sekolah sebelumnya aku pernah ditertawai ketika ditanyai cita-cita maka aku akan menjawab mengelilingi dunia dengan menggunakan sayap sendiri, Menjelajahi dasar samudera dan luar angkasa Dan tentu saja mengubah dunia itu impianku sekaligus menjadi cita-citaku dan aku masih punya ratusan Impian lagi yang kutulis dalam sebuah jurnal harianku. Aku sangat tertekan menjawab 'DESIGNER'. Dikemudian hari aku menyadari ke lima sahabatku itu adalah mentorku yang luar biasa. Mereka bersedia meminjamkan penanya ketika penaku hilang. Mereka tidak pernah marah padaku ketika aku bertingkah menyebalkan. Mereka menghargai semua pemikiran orang lain. *aku berbeda*

Entahlah ini ada hubunganya dengan melankolis sempurna atau tidak. Sejak kecil kira-kira umur 4 tahun. Aku telah membuat keputusan menyukai sabun mandi berwarna putih *Poeng!!!*. hahaha... pokoknya sperti itulah. Ini pertama kalinya aku menceritakan kebiasaanku ini. Tapi, sumpah aku tidak akan memakai sabun mandi dengan warna lain walaupun terlihat aneh tapi Ibuku menuruti itu. Bisa dibayangkan demi mengurusku ibu mengalami sedikit kesulitan hanya untuk membeli sabun mandi. Kalau bermalam di rumah saudara lainnya, Ibuku harus membawa sabun mandi yag saharusnya tidak perlu dibawa. Sekarang aku tidak keberatan lagi memakai sabun mandi dengan warna apapun bila berada dirumah orang lain. Aku belajar mengendalikan kebiasaanku yang aku tidak tau berawal darimana. Tapi, sampai sekarang kalau dirumah aku menggunakan sabun mandi secara terpisah dari anggota keluargaku lainnya. Pernah aku merasakan perasaan tidak diterima dikeluarga sendiri, tetapi menyaksikan mereka tidak keberatan memakai sabun mandiku. Hanya aku yang menolak warna sabun mereka dan hanya aku yang menyebut sabun mandi dirumah dengan sebutan Sabun mandiku

Aku mengatur semua barang dikamarku menurut struktur imajinatif yang kubayangkan. Aku tahu persis bila ada barang yang tidak sesuai dengan tempatnya dikamarku, Jika ada orang yang merasa susunan barang di kamarku tidak tepat maka dia mencoba memperbaikinya, maaf sekali aku akan memarahinya habis-habisan. Menurutku sikap seperti itu sama saja dengan mengkritikku dan aku tidak suka dikritik.



Posesif

Posesif adalah orang menguasai orang lain. mengapa aku bisa jadi posesif? tentu saja karena sifat dasarku adalah melankolis sempurna. Jadi sebenarnya banyak orang yang tidak kuanggap penting dalam hidupku. Tapi ketika aku merasa mereka penting maka timbulah rasa posesifku. Kira-kira posesif itu seperti batas wilayah. Setiap orang mempunyai wilayahnya sendiri. Tapi, orang-orang posesif beranggapan bahwa hanya dirinyalah yang mempunyai batas wilayah. Aku akan marah bila orang mencampuri urusanku apalagi mencoba mengubah keputusanku menjadi sebaliknya. Kemudian masalah batas, aku merasa tidak memiliki batas dalam kehidupan orang lain, sesuka hati aku memasuki wilayah mereka dan meminta mereka melakukan apa yang kukehendaki, tanpa merasa bersalah.Aku tidak tahu apa-apa tentang apapun yang pernah mereka katakan padaku tapi aku selalu mendapati mereka ingin melarikan diri. Kadang-kadang semua itu membuatku kebingungan sendiri.

Sebenarnya perlu waktu lama untuk bisa menilaiku sebagai orang yang posesif sobat SMAku (Sri) yang menilaiku posesif dan berujung dia ikut-ikutan posesif terhadapku. Tapi, aku bukan sahabat yang buruk juga baginya buktinya selama di SMA kami duduk satu meja 3 tahun, beberapa orang iri melihat betapa akrabnya kami, bahkan Deswan menyebut kami Lesbi *S*****... arrrggghhhh* terima kasih untuk sri yang sudah bersedia menjadi sahabatku :).

Orang kedua yang menilaiku posesif (tidak perlu kusebutkan namanya). Dia sekaligus menjadi orang pertama yang berani-beraninya mengusik duniaku. Dia meneror pikiranku tiap detik. Mengendap-endap memasuki wilayah kehidupanku kemudian menyatakan keinginannya bisa hidup di dunia yang sama denganku. Cukup lama aku membiarkannya berkeliaran di duniaku, tetapi semakin lama dia semakin berisik untuk tinggal di duniaku yang begitu hening. Dia juga punya pemikiran yang dangkal, berbeda dengan para Melancholic yang mendalam. Apalagi dia mulai mencoba mengubah duniaku dengan dalih memperbaiki*memperbaiki? maksudnya ada yang salah dengan duniaku gt?* . Tidak. tidak ada yaang salah dengan duniaku, yang salah adalah kenapa semua orang tidak sama denganku. :(


Orang ketiga yang menilaiku posesif adalah sobatku di facebook Canniball(bkn nm sbnarnya hihi...). Dalam waktu singkat bahkan belum pernah bertemu *entah asal bicara atau serius* dia seenaknya menempelkan kata posesif dikeningku *huh...* bahkan dia menjelaskan arti kata posesif dengan sempurna menurutku. Dikemudian hari aku tahu dia juga Perfect Melancholy dan dia juga posesif *bahkan lebih parah dariku*.
hmmmm.... sudah lama aku ingin menemukan orang yang sama sepertiku. Kami bersahabat. Sama seperti persahabatan pada umumnya. Kami meributkan hal-hal yang sepele. Kami Melankolis bisa menyukai sesuatu secara berlebihan dan membenci sesuatu secara berlebihan. Aku dan Cannibal juga punya kesukaan yang sama. Ada juga kesukaanku yang tidak disukainya dan sebaliknya, kemudian kami akan meributkannya setiap hari. Aku pikir melankolis laki-laki dan perempuan berbeda ternyata tidak juga. Cannibal memahami drama sorry.. I love u, A love to kill dll secara berlebihan bahkan mungkin lebih paham dari penulisnya. Kami para melankolis mampu menangis berulang-ulang hanya karena drama itu. Beberapa kali kami mengalami kejadian penting secara bersamaan *entah itu kebetulan atau apa*. Walaupun kami tidak saling menyapa lagi, Cannibal adalah mentorku juga sama seperti kalian.

Sifat Melancholic dan mentor-mentor terbaik

Sesungguhnya semua orang yang ada dalam tiap detik kehidupanku adalah mentorku. Tapi memang ada yang lebih spesial dari yag lainnya. Mentor terbaikku adalah Ibuku. Kdrama, Jdrama, Mdrama, film2 inspiratif, novel, buku-buku lainnya adalah mentorku. Orang-orang yang melewatkan waktu bersamaku adalah mentorku. Semuanya menjadi inspirasi terbaikku, bahkan mungkin sebagian menuntutku. Semua itu membuat sifat melankolisku telah terjadi kombinasi. kombinasi lain yang tidak alami. Jadi, perfect Melancholy itu mungkin tidak 99% lagi.

(By Zalika Azura Zilkha)

Alasan 'Kekejaman'



Aku adalah seorang ibu....
ibu yang kejam .....
Aku adalah seorang guru .....
guru yang kejam .....
Aku seorang teman ....
teman yang kejam ............. jadi
Aku adalah ibu,guru dan teman yang kejam

ketika kau asyik menonton TV ..... matikan!
ketika kau asyik baca komik .... tutup!
ketika kau asyik bermain .....pulang!

Kau akan cemberut .... sebel ... marah ....
Tapi ibu tidak berhenti tidak menyerah .....
Maafkan kekejaman ibu telah mengusik keasyikanmu
Tapi ...... suara adzan memanggil-manggil kita sayang ....

Dan kau tersenyum ..... senyummu melembutkan hati ibu ....
Jangan lupa kau doakan ibu agar tidak pernah bosan mengingatkanmu

aku bukan penulis tapi ingin menulis


(By Budi Setya Ayu)

Puisi



DESAHAN NYANYIAN JIWAKU
MENGALUN INDAH BAK BULU PERINDU
MENGALIR BERSAMA DESAHAN CINTAKU
MELIPUTI SELURUH PERASAANKU
SEPERTI AWAN PUTIH TIPIS
MEMAYUNGI BAYANG – BAYANGMU

AKU INGIN KAU MENATAPKU
DIMATAKU ADA PENDARAN BINTANG
MELUKISKAN KETULUSAN HATIKU

JANGAN KAU USIK NYANYIAN SUCIKU
DIAMLAH . . . LAYANGKAN SUKMAMU
NIKMATI SEJENAK ELUSAN SIMPONI KALBUKU
HINGGA AKU AKU USAI PERGI BERLALU
MENINGGALKAN DEBU DARI SERPIHAN HANCURNYA HATIKU . .


Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y_Y

Aku sembunyikan cinta
Jauh kedalam alam sukmaku
Terbalut elok agar tetap indah
Terhalau cela bukan pada tempatnya
Cinta sudah bersemi selayaknya
Tak perlu tanya atau dengan prasangka
Tak berkata diampun juga
Tak perlu jawabnya
Melayangkan pandang sebagai anugerah
Biarlah
Tersimpan larut kegelisahannya
Terombak rindu tiada bertepi
Beriak hasrat sua tak terkendali
Dalam hamparan makna tersyukuri
Cintaku biarlah tetap begini


(Siti Chotidjah)